24.6 C
Manado
Jumat, 18 Juni 2021
spot_img

Pimpinan Hamas Menyurat ke Jokowi Ajak Indonesia Lawan Israel, Isinya Bikin Haru

MANADOPOST.ID – Agresi militer yang dilancarkan Israel di Palestina, menuai kritik keras dari masyarakat muslim di Indonesia.

Pasalnya penyerangan rumah ibadah dan tindakan yang dilakukan militer Israel terhadap warga Palestina dianggap merupakan kejahatan perang.

Ditengah ramainya aksi protes dan kecaman warga Indonesia terhadap Israel, Pimpinan Hamas Palestina, Ismail Haniyeh pun telah mengirim surat ke Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Dilansir dari Republika.com, surat pimpinan Hamas ke Jokowi bikin haru dimana Ismail Haniyeh mengirimkan salam dan perhargaan melalui suratnya bagi Presiden Jokowi, Indonesia dan warganya.

Dalam surat tersebut, dia juga mendoakan berkah yang melimpah di akhir Ramadhan dan menjelang Idul Fitri ini.

Serangan balasan Palestina atas agresi militer Israel

‘’Kami berdoa kepada Allah SWT untuk memberikan berkah-Nya kepada Anda, untuk Indonesia dan rakyatnya, dan pada seluruh bangsa Islam,’’ ujar dia dalam surat yang juga diterima Republika, Rabu (12/5).

Menurut Ismail, salam dan doa itu juga menjadi timbal balik sesama umat Muslim, dan pihak yang memang selalu mengikuti perkembangan kekerasan di Yerusalem.

Secara khusus kepada Jokowi, Ismail Haniyeh memandang jika ada atensi khusus Indonesia dan warganya terhadap lingkungan Palestina yang terus-menerus menjadi pembangunan kolonial, pemindahan paksa, apartheid hingga serangan pada pemukim Palestina.

‘’Anda telah mengikuti bagaimana Masjid Al-Aqsa yang diberkati dan alun-alunnya serta pria dan wanita pemberani yang membela Al-Aqsa terkena penyerbuan, penodaan, penindasan dan kebrutalan, belum lagi menutup masjid dan menolak akses jamaah Muslim ke sana,’’ tulisnya kepada Jokowi.

Praktik yang ada tersebut, kata dia, telah menggusur dan mengambil alih pemukiman properti dan memaksakan pembagian spasial serta temporal dari Masjid Al-Aqsa.

Situasi konflik di Palestina

Bahkan, langkah Israel itu dinilainya telah mengubah status quo dalam agresi dan metode kejahatan baru yang melintasi batas.

‘’Kejahatan ini menargetkan kota Yerusalem yang diduduki dalam sejarah Islamnya,’’ lanjut Ismail.

Dengan adanya kejahatan tersebut, Hamas kata dia, berharap Jokowi dan umat Islam bisa berdiri bersama melawan agresi Israel di akhir bulan suci ramadhan ini.

Menjelang kemenangan Idul Fitri menurutnya, rakyat Palestina juga tidak akan berhenti terus bersabar selama 50 tahun terakhir ini untuk mempertahankan tanah dan kesucian atas nama seluruh umat Islam.

‘’Kami menulis surat ini kepada Yang Mulia pada hari-hari bulan solidaritas, kerja sama dan menjelang kemenangan ini, dengan berharap dan percaya bahwa Umat Islam akan menjadi seperti satu struktur konkret untuk berdiri bersama Yerusalem dan kesucian,’’ ungkap dia. (tr-01/Republika)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Artikel Terbaru