alexametrics
25.4 C
Manado
Kamis, 21 Oktober 2021
spot_img

ORGANISASI TERORIS TERKAYA SEDUNIA: Bisnis Triliunan Jual Narkoba dan Senjata, hingga Uang Tebusan Sandera

MANADOPOST.ID – Konflik Israel dan Hamas Palestina, menjadi salah satu panggung aksi Teroris Hamas. Dilansir dari data Forbes tahun 2017, terdapat 10 organisasi teroris terkaya dan paling berbahaya di dunia dan cara mereka menghasilkan uang, termasuk Hamas.

Dilansir dari laman Forbes, daftar tersebut dibuat berdasarkan wawancara dengan pakar keamanan dan spesialis anti-teror, serta laporan dan analisis dari LSM internasional, organisasi akademis dan pemerintah, dan lembaga pemikir.

1. Hizbullah

Organisasi asal Lebanon ini memiliki total Pendapatan tahunan USD 1,1 miliar atau Rp 15,4 triliun (USD1=Rp 14,041). Dalam beberapa tahun, anggaran Hizbullah melonjak secara signifikan karena mendapatkan dana pemerintah Teheran, Iran.

Jika di masa lalu Hizbullah menerima sekitar USD 200 juta atau Rp 2,8 triliun per tahun, namun pada tahun 2017 pendanaan Iran untuk kelompok teror Lebanon, mengalami peningkatan menjadi lebih dari USD 800 juta atau Rp 11,2 triliun per tahun.

Tetapi terlepas dari sejumlah besar uang mengalir dari Teheran, organisasi ekstrimis Syiah tidak selalu menikmati dukungan keuangan yang begitu luas.

Ada saatnya Hizbullah memastikan untuk memvariasikan sumber modalnya dari mengumpulkan uang dan dukungan yang dikumpulkan oleh organisasi yang disamarkan sebagai amal dan tersebar di seluruh dunia, hingga transaksi real estat dan dealer ‘mobil bekas’yang dijalankan opebisnis swasta.

Puncak kejayaan portofolio bisnis Hizbullah adalah pada industri obat-obatan global. Operasi kejahatan organisasi di seluruh dunia meluas dari Amerika Selatan, melalui Afrika, Eropa, Timur Jauh, Australia, dan Timur Tengah.

Di antara berbagai aktivitas mereka, ada sel Hizbullah yang aktif terlibat dalam pencucian uang, pemalsuan, perdagangan senjata, penyelundupan, dan tentu saja memproduksi dan memperdagangkan narkoba, terutama heroin dan kokain.

2. Taliban

Taliban merupakan organisasi nasionalis Islam Sunni, yang memiliki total pendapatan tahunan USD 800 juta atau Rp 11,2 triliun.

Taliban menjalankan mekanisme keuangan yang mirip dengan ISIS, semakin luas wilayah yang mereka rebut dan semakin besar populasi di bawah kendali mereka, maka semakin banyak sumber daya dan potensi aliran pendapatan yang harus mereka ubah menjadi sejumlah besar uang.

Sumber pendapatan utama Taliban sebanyak ratusan juta dolar setiap tahun, berasal dari produksi dan perdagangan obat-obatan (terutama yang menanam opium dan pembuatan heroin).

Setelah itu (dalam rangka mengurangi kepentingan) organisasi itu menghasilkan ratusan juta dari penambangan pembajakan sumber daya alam di daerah-daerah yang dikuasainya, mengumpulkan uang tebusan untuk sandera dan, terakhir dari sumbangan.

3. Hamas

Hamas merupakan organisasi asal Palestina, Islam Sunni yang populer yang menentang pendudukan Zionis di Palestina. Hamas memiliki total pendapatan tahunan USD 700 juta atau Rp 9,8 triliun.

Meskipun menurut ringkasan dalam laporan PBB, intensifikasi keamanan yang datang dengan perebutan kekuasaan Hamas atas Gaza membawa kekacauan ekonomi langsung. Bahkan menurut Bank Dunia, tingkat pengangguran di Gaza  pada saat itu tertinggi di dunia dan mencapai lebih dari 40 persen.

Namun terlepas dari situasi bencana di Gaza, Hamas berhasil menghasilkan banyak sumber pendanaan dari penduduk miskin di sana, menghasilkan puluhan juta dolar setiap bulan. Jaringan pajak yang canggih dan rumit mengalihkan aliran modal yang signifikan ke Gaza sebagai bantuan.

Selain itu, Hamas menjalankan ratusan bisnis yang memonopoli berbagai bidang mulai dari real estate hingga keamanan, perbankan, dan bahkan hotel dan pariwisata. Bersama dengan pajak, ratusan juta dolar mengalir ke akun organisasi teroris ini setiap tahun sebagai sumbangan pribadi dari pemilik bisnis atau berbagai masyarakat dari seluruh dunia.

4. Al-Qaeda

Kelompok teroris Al Qaeda yang mengatasnamakan agama islam, dengan memiliki total pendapatan tahunan USD 300 juta atau Rp 4,2 triliun.

Al-Qaeda berada di bawah payung fundamentalis, menurut Laporan Negara Departemen Luar Negeri AS tentang Terorisme, sejumlah cabang utama meliputi: Al-Qaeda di Maghreb Islam (Libya, Aljazair, Pantai Gading, Mali, Nigeria, Tunisia dan Burkina Faso), Al-Qaeda di Semenanjung Arab (Yaman dan Arab Saudi), Al-Qaeda di Semenanjung India (India, Pakistan dan Bangladesh), al-Shabaab (Somaia) dan Tahrir al-Sham (Suriah).

Dalam memperoleh pendapatan Al-Qaeda mengeksploitasi ketidakstabilan kawasan yang diteror, selain itu mereka berurusan dengan perdagangan ilegal obat-obatan terlarang, senjata, mobil dan manusia dan memiliki cabang perdagangan ilegal rokok dan tembakau yang menguntungkan.

Laporan khusus firma KPMG memperkirakan bahwa pasar rokok ilegal di negara-negara Maghreb pada tahun 2016 menyebabkan kerugian pajak sekitar USD 565 juta. Cakupan perdagangan tembakau ilegal di Afrika Utara saat ini mencapai lebih dari USD 1 miliar setiap tahun.

Kemudian menurut PBB mencapai sekitar 60 miliar rokok pasar gelap setiap tahun, yang sebagian besar mengalir langsung ke organisasi kriminal dan teroris yang mengendalikan wilayah. Serta Al-Qaeda melakukan penculikan untuk pembayaran tebusan juga merupakan sumber pendapatan yang besar bagi kelompok tersebut, yang mendatangkan tambahan jutaan dolar setiap tahun.

5. ISIS

ISIS merupakan singkatan dari Islamic State in Iraq and Syria” (Negara Islam di Irak dan Suriah) atau “Islamic State in Iraq and al-Sham” (negara Islam di Irak dan al-Sham).

Organisasi ini memiliki pendapatan sebanyak USD 200 juta atau Rp 2,8 triliun per tahun.

Dalam memperoleh pendapatan, ISIS mengendalikan ladang minyak dan gas, deposit mineral yang kaya, lahan pertanian yang subur, pabrik, senjata, dan tentu saja jutaan orang yang menopang keuangan organisasi, terutama melalui pembayaran pajak organisasi dan biaya ‘perlindungan’.

Tiga tahun lalu, tepatnya di puncak kekuatan militer dan politik ISIS, pendapatan tahunannya mencapai sekitar USD 3 miliar. Dalam sebuah studi komprehensif yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diterbitkan oleh Forbes Israel, peringkat 10 organisasi teror terkaya di dunia, ISIS dinilai sebagai organisasi teror terkaya di dunia; memang, yang terkaya dalam sejarah teror.

Namun penghasilan dari minyak dan gas yang merupakan sumber utama kekayaan ISIS bukanlah satu-satunya sumber modal dalam sistem keuangannya. Pajak, tebusan, biaya perlindungan, dan perampokan bank dan barang antik menjadi komponen penting dari akumulasi kekayaan.

6. Partai Pekerja Kurdistan (PKK)

PKK merupakan organisasi militan Kurdistan, Turki yang didirikan pada tahun 1970-an. Mereka memiliki total pendapatan tahunan sebesar USD 180 juta atau Rp 2,5 triliun.

Menurut laporan terorisme tahunan Departemen Luar Negeri AS, PKK memiliki banyak dan beragam sumber modal dan sangat bergantung pada diaspora Kurdi yang tersebar luas di seluruh Eropa untuk mendanai operasinya.

Menurut perkiraan, uang yang mengalir ke organisasi berkisar antara USD 50 hingga USD 100 juta per tahun. Sumber utama pendapatan PKK, tidak mengejutkan dan serupa dengan kelompok teror lainnya, berasal dari perdagangan narkoba yaitu heroin dan ganja.

Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC), memperkirakan bahwa organisasi tersebut menghasilkan sekitar USD 75 juta setiap tahun dari heroin. Sumber lainnya dari transaksi bisnis ilegal seperti perdagangan manusia, serta pembajakan tembakau dan rokok, menurut laporan khusus oleh cabang intelijen NATO.

Selain kegiatan kriminal menghasilkan uang, PKK juga menjalankan jaringan yang sah dan legal untuk mengumpulkan dana dan uang bantuan dari banyak pendukungnya. Tangan PKK Eropa menjalankan ratusan organisasi bantuan untuk meningkatkan propaganda dan mengumpulkan sumbangan dan pajak solidaritas dari kalangan komunitas Kurdi, khususnya di Jerman.

7. Kata’ib Hizballah

Kata’ib Hezbollah (KH), juga dikenal sebagai Brigade Hizbullah, adalah kelompok pemberontak Syiah Irak yang didirikan pada 2007. KH memiliki pendapatan tahunan mencapai USD 150 juta atau Rp 2,1 triliun.

Praktis sejak awal, organisasi ini telah banyak didanai oleh pelindung Iran, yang memastikan untuk mencurahkan uang dan sumber daya untuk kegiatan organisasi. Lebih banyak hal dapat dipelajari dari gugatan yang diajukan terhadap bank-bank Eropa oleh para veteran Amerika dan keluarga tentara yang terbunuh di Irak.

Menurut pernyataan yang diajukan terhadap kekuatan perbankan, HSBC, Credit Suisse, Barclays, Standard Chartered dan Royal Bank of Scotland menyalurkan uang dari Teheran ke organisasi teror di Irak.

Dana ini diduga ditransfer langsung dari Iran ke Kata’ib Hizballah untuk membiayai penembakan dan pemboman pinggir jalan di mana puluhan tentara Amerika tewas atau terluka. Klaim tersebut secara eksplisit mengimplikasikan Kata’ib Hizballah sebagai salah satu penerima utama dari dana yang, menurut pembelaannya, mencapai lebih dari USD 100 juta.

Sumber pendapatan tambahan berasal dari penculikan dan pembayaran uang tebusan, yang pada tahun lalu mendatangkan sejumlah besar uang ke dalam rekening organisasi teror Syiah. Menurut Financial Times yang mengungkap detail transaksi, koper berisi uang tunai sekitar USD 700 juta dipindahkan ke Iran dan ‘mitranya’ dengan imbalan pembebasan para sandera.

8. Jihad Islam Palestina

Gerakan Jihad Islam Palestina merupakan organisasi perlawanan Palestina yang dituduh sebagai kelompok teroris oleh Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris, Jepang, Kanada dan australia.

Tujuan adalah pemusnahan negara Israel dan Palestina dengan penggantian sebuah negara baru yang disebutnya sebagai Negara Islam. Kendati begitu, mereka memiliki total pendapatan tahunan mencapai USD 100 juta atau Rp 1,4 triliun.

Namun Jihad Islam pernah menghadapi krisis ekonomi yang parah, seperti yang diungkapkan oleh salah satu pejabat senior mereka sebagai “krisis ekonomi paling parah dalam sejarah organisasi,” yang didirikan pada tahun 1979 sebagai cabang dari organisasi Islam Mesir.

Sumber pendanaan organisasi Jihadi telah mengering dan kantongnya kosong. Dalam krisis politik dengan pelindung Iran mereka, sekutu dekat dan sponsor hampir eksklusif, yang terakhir mengancam akan memutus aliran oksigen ke organisasi Jihadis, membawa Jihad Islam ke ambang kebangkrutan dan ke titik terendah dalam aktivitas bertahun-tahun.

Kendati begitu, diperkirakan bahwa Jihad Islam menerima dukungan dari Iran sekitar USD 70 juta setahun dan bahwa Iran sendiri bertanggung jawab untuk memasok hampir 75 persen dari seluruh anggaran organisasi teror Palestina.

9. Lashkar-e-Taiba

Merupakan salah satu organisasi teroris Islam terbesar di Pakistan. Mereka memiliki total pendapatan tahunan sebesar USD 75 juta atau Rp 1 triliun.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, organisasi Lashkar-e-Taiba sangat bergantung pada diaspora Pakistan (dengan sebagian besar modal mengalir dari komunitas yang berbasis di Negara Teluk dan Inggris), dan dana bantuan dari para pebisnis, taipan Kashmir, dan mafia India.

Selain itu, jutaan disalurkan ke dalam dana dan amal yang beroperasi di bawah lengan bantuan organisasi, yang mereka gunakan untuk mengumpulkan dukungan dan simpati dari penduduk lokal.

Sebagian besar penggalangan dana untuk amal dan dana kesejahteraan (di mana, seperti biasa, tidak ada yang tahu di mana letak garis antara pendanaan amal dan teror) dilakukan secara terbuka, melalui kampanye publisitas yang ekstensif di media Pakistan.

Selain itu, menurut beberapa perkiraan, organisasi teror Pakistan terus menerima dukungan finansial yang besar dari pejabat Pakistan.

10. IRA Sejati

IRA Sejati merupakan organisasi radikal Irlandia yang memiliki total pendapatan tahunan sebesar USD 50 juta atau Rp 704 miliar.

Organisasi ini memperoleh pendapatan dari sebagian besar melalui jaringan global canggih yang menyelundupkan dan menjual rokok dan tembakau. Industri penyelundupan tembakau di Inggris telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, menghasilkan banyak uang.

Laporan khusus yang dihasilkan oleh kantor akuntan internasional KPMG menunjukkan bahwa perdagangan rokok ilegal di pasar gelap di Inggris termasuk yang terbesar di Eropa. Pada tahun 2016, sekitar 5,55 miliar batang rokok dijual secara ilegal  dengan nilai pasar gelap sekitar USD 1,1 miliar per tahun.

Dalam penyelidikan khusus yang dilakukan oleh Sun, pejabat senior pemerintah menyatakan bahwa anggota IRA (termasuk IRA Sementara) bertanggung jawab atas sekitar 40 persen pasar tembakau ilegal di Inggris, dan dengan keuntungan yang dihasilkan oleh industri ini setiap tahun, puluhan juta royalti dalam bentuk dollar langsung masuk ke RIRA.

Selain perdagangan ilegal tembakau, organisasi radikal Irlandia juga menikmati royalti yang signifikan dari jaringan pembajakan alkohol palsu dan produk bahan bakar serta biaya perlindungan yang dikumpulkannya, terutama di daerah-daerah di bawah pengaruhnya, di mana penegakan polisi rendah. (liputan6/vip)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Artikel Terbaru