25C
Manado
Senin, 1 Maret 2021

Rolling Kejagung, Freddy Runtu Wakajati Sulut

MANADOPOST.ID—Kejaksaan Agung (Kejagung) melakukan rolling jabatan, kemarin. Diketahui, ada 30 pejabat eselon II a dan II b mendapat tugas baru dari Jaksa Agung St Burhanuddin.

Pergeseran pejabat turut menyasar Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulawesi Utara (Sulut). Wakajati saat ini Raimel Jesaja menempati posisi baru sebagai Wakajati Sulsel. Penggantinya, putra Sulut. Freddy Runtu, eks Wakajati NTT.

Mutasi tersebut tertuang dalam Keputusan Jaksa Agung bernomor 28 Tahun 2021 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan dari dan Dalam Jabatan Struktural di Lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. Keputusan diteken pada 8 Februari.

Burhanuddin turut memutasi Sekretaris Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Chaerul Amir sebagai Sekretaris Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara (Jamdatun).

Posisi Chaerul Amir digantikan Yunan Harjaka, yang sebelumnya menjabat Inspektur I pada Jaksa Muda Bidang Pengawasan (Jamwas).

Jabatan Inspektur I Jamwas ditempati Andi Muhammad Taufik, yang sebelumnya menjabat Kepala Kejaksaan Tinggi )Kajati) Bengkulu. Kajati Bengkulu sendiri dijabat Agnes Triani, eks Kepala Pusat Pemulihan Aset pada Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan yang kini dipercayakan kepada Wakajati Jogjakarta Elan Suherlan.

Wakajati Jogjakarta dijabat Wakajati Bengkulu Tanti Andriani Manurung. Pengganti Tanti adalah Syaifudin Tagamal, yang sebelumnya menjadi jaksa fungsional pada Jamdatun. Kajati Sulawesi Selatan (Sulsel) Firdaus Dewilmar juga dimutasi sebagai Inspektur III pada Jamwas. Posisinya digantikan oleh Raden Febrytriyanto, yang sebelumnya menjabat Inspektur IV pada Jamwas.

Kajati Kalimantan Tengah (Kalteng) Mukri dimutasi sebagai Inspektur IV pada Jamwas. Sedangkan penggantinya adalah Wakajati Kepulauan Riau Iman Wijaya. Patris Yusrian Jaya yang sebelumnya menjadi Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) dipercaya sebagai Wakajati Kepulauan Riau.

Jabatan Patris kini dipercayakan kepada Siswanto, eks Asisten Tindak Pidana Khusus (Aspidsus) Kejati DKI Jakarta. Kajati Riau Mia Amiati juga digeser menjadi Direktur Pengamanan Pembangunan Strategis pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen (Jamintel).

Sementara, Kajati Riau dijabat oleh Jaja Subagja yang sebelumnya menduduki posisi Kajati Gorontalo, yang kini dipercayakan kepada Risal Nurul Fitri, bekas Wakajati Sulsel.

Rudi Margono menggantikan Freddy Runtu sebagai Wakajati NTT. Ia sebelumnya didapuk menjadi Koordinator pada Jampidsus, yang kini ditempati Agus Sahat ST Lumban Gaol, bekas Asintel Kejati Sumatera Utara.

Kajati Sulawesi Tengah (Sulteng) Gerry Yasid dimutasi sebagai Direktur Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda pada Jampidum. Posisi Gerry digantikan oleh Jacob Hendrik Pattipeilohy, bekas Wakajati Sumatera Utara.

Adalah Agus Salim, Wakajati Papua yang dipercaya menjadi Wakajati Sumatera Utara. Pengganti Agus ialah Bambang Gunawan, eks Koordinator pada Jamintel.

Koordinator pada Jamintel kini dijabat Nanang Ibrahim Soleh, bekas Asintel Kejati Jawa Timur. Kemudian, Aspidus Kejati Sumatera Selatan Zet Tadung Allo dimutasi sebagai Koordinator pada Jampidsus.

Asisten Pembinaan Kejati Jawa Barat Subeno dipercaya sebagai Koordinator pada Jamdatun. Lalu, Teguh Subroto menjadi Koordinator pada Jamintel.

Aspidum Kejati Sumatera Utara M. Sunarto juga digeser menjadi Koordinator pada Jamintel. Terakhir adalah Sila Haholongan yang dipercaya sebagai Koordinator pada Jampidum. (*)

Artikel Terbaru