31.4 C
Manado
Kamis, 30 Juni 2022

Banner Mobile (Anymind)

Kapolda Sulut Silaturahmi dan Sharing Wawasan Kebangsaan Bersama Jajaran Pemkab Boltim

- Advertisement -

MANADOPOST.ID – Usai meletakkan batu pertama pembangunan Mako Polres Bolaang Mongondow Timur (Boltim), Kapolda Sulawesi Utara (Sulut) Irjen Pol Mulyatno melakukan silaturahmi ke Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Boltim, Sabtu (28/5/2022) siang.

 

Kunjungan silaturahmi tersebut dirangkaikan dengan penyampaian materi Wawasan Kebangsaan oleh Irjen Pol Mulyatno kepada jajaran Pemkab Boltim di antaranya, para kepala dinas, guru, ASN, camat, dan sangadi (kepala desa).

 

- Advertisement -

“Wawasan kebangsaan adalah cara pandang yang dilandasi akan kesadaran diri sebagai warga dari suatu negara, akan diri dan lingkungannya di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara,” ujar Irjen Pol Mulyatno mengawali paparannya, di Aula Kantor Bupati Boltim.

 

Dalam kesempatan ini, Irjen Pol Mulyatno menekankan Empat Konsensus Dasar Bangsa. Yaitu, Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

 

“Nilai-nilai kebangsaan pada hakikatnya, adalah nilai-nilai yang disepakati dan dipandang baik, yang secara intrinsik melekat pada diri setiap warga negara, berupa norma dan etika yang terkandung dan menjadi ciri kepribadian bangsa Indonesia yang bersumber dari Pancasila, UUD Negara Republik Indonesia 1945, NKRI, dan Bhinneka Tungal Ika,” jelas Irjen Pol Mulyatno.

 

Makna Pancasila bagi bangsa Indonesia, lanjutnya, ada tiga. Yakni sebagai pandangan hidup, landasan filosofis bangsa, dan dasar negara/ideologi.

 

Sebagai pandangan hidup, Pancasila digali dari bumi pertiwi, mengakar sebagai butir-butir mutiara, bukan unsur artifisial. Kemudian sebagai landasan filosofis bangsa, Pancasila merupakan hasil perenungan mendalam, mendasari nilai bangsa yang “Bhinneka Tunggal Ika”.

 

“Dan sebagai dasar negara, Pancasila telah disepakati menjadi penuntun bersama Pemerintahan NKRI dan menjadi sumber dari segala sumber hukum,” terang Irjen Pol Mulyatno.

 

Sedangkan nilai-nilai Pancasila yaitu, nilai religius, nilai kekeluargaan, nilai keselarasan, nilai kerakyatan, dan nilai keadilan.

 

Irjen Pol Mulyatno kemudian menerangkan tiga nilai yang terkandung dalam UUD Negara Republik Indonesia 1945. Yakni, nilai demokrasi, nilai kesederajatan, dan nilai ketaatan hukum.

 

Terkait Konsensus Dasar Bangsa ketiga yaitu NKRI, Irjen Pol Mulyatno menjelaskan, ada tiga nilai yang terkandung di dalamnya. Yaitu, nilai kesatuan wilayah, nilai persatuan bangsa, dan nilai kemandirian.

 

“Kemudian Konsensus Dasar Bangsa yang keempat adalah Bhinneka Tunggal Ika, marilah kita lebih menumbuhkan nilai-nilai kebersamaan bangsa kita yang majemuk. Perbedaan adalah karunia Tuhan Yang Maha Esa, wajib kita terima dan syukuri. Mari kita satukan tekad integritas menuju Indonesia maju,” pungkas Irjen Pol Mulyatno.

 

Turut hadir dalam kegiatan tersebut di antaranya, Bupati Boltim, Kapolres Boltim beserta tokoh masyarakat, dan para Pejabat Utama Polda Sulut. Rangkaian kegiatan ditutup dengan sesi foto bersama.(gnr)

MANADOPOST.ID – Usai meletakkan batu pertama pembangunan Mako Polres Bolaang Mongondow Timur (Boltim), Kapolda Sulawesi Utara (Sulut) Irjen Pol Mulyatno melakukan silaturahmi ke Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Boltim, Sabtu (28/5/2022) siang.

 

Kunjungan silaturahmi tersebut dirangkaikan dengan penyampaian materi Wawasan Kebangsaan oleh Irjen Pol Mulyatno kepada jajaran Pemkab Boltim di antaranya, para kepala dinas, guru, ASN, camat, dan sangadi (kepala desa).

 

“Wawasan kebangsaan adalah cara pandang yang dilandasi akan kesadaran diri sebagai warga dari suatu negara, akan diri dan lingkungannya di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara,” ujar Irjen Pol Mulyatno mengawali paparannya, di Aula Kantor Bupati Boltim.

 

Dalam kesempatan ini, Irjen Pol Mulyatno menekankan Empat Konsensus Dasar Bangsa. Yaitu, Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

 

“Nilai-nilai kebangsaan pada hakikatnya, adalah nilai-nilai yang disepakati dan dipandang baik, yang secara intrinsik melekat pada diri setiap warga negara, berupa norma dan etika yang terkandung dan menjadi ciri kepribadian bangsa Indonesia yang bersumber dari Pancasila, UUD Negara Republik Indonesia 1945, NKRI, dan Bhinneka Tungal Ika,” jelas Irjen Pol Mulyatno.

 

Makna Pancasila bagi bangsa Indonesia, lanjutnya, ada tiga. Yakni sebagai pandangan hidup, landasan filosofis bangsa, dan dasar negara/ideologi.

 

Sebagai pandangan hidup, Pancasila digali dari bumi pertiwi, mengakar sebagai butir-butir mutiara, bukan unsur artifisial. Kemudian sebagai landasan filosofis bangsa, Pancasila merupakan hasil perenungan mendalam, mendasari nilai bangsa yang “Bhinneka Tunggal Ika”.

 

“Dan sebagai dasar negara, Pancasila telah disepakati menjadi penuntun bersama Pemerintahan NKRI dan menjadi sumber dari segala sumber hukum,” terang Irjen Pol Mulyatno.

 

Sedangkan nilai-nilai Pancasila yaitu, nilai religius, nilai kekeluargaan, nilai keselarasan, nilai kerakyatan, dan nilai keadilan.

 

Irjen Pol Mulyatno kemudian menerangkan tiga nilai yang terkandung dalam UUD Negara Republik Indonesia 1945. Yakni, nilai demokrasi, nilai kesederajatan, dan nilai ketaatan hukum.

 

Terkait Konsensus Dasar Bangsa ketiga yaitu NKRI, Irjen Pol Mulyatno menjelaskan, ada tiga nilai yang terkandung di dalamnya. Yaitu, nilai kesatuan wilayah, nilai persatuan bangsa, dan nilai kemandirian.

 

“Kemudian Konsensus Dasar Bangsa yang keempat adalah Bhinneka Tunggal Ika, marilah kita lebih menumbuhkan nilai-nilai kebersamaan bangsa kita yang majemuk. Perbedaan adalah karunia Tuhan Yang Maha Esa, wajib kita terima dan syukuri. Mari kita satukan tekad integritas menuju Indonesia maju,” pungkas Irjen Pol Mulyatno.

 

Turut hadir dalam kegiatan tersebut di antaranya, Bupati Boltim, Kapolres Boltim beserta tokoh masyarakat, dan para Pejabat Utama Polda Sulut. Rangkaian kegiatan ditutup dengan sesi foto bersama.(gnr)

Most Read

Artikel Terbaru

/