31.4 C
Manado
Rabu, 4 Agustus 2021
spot_img

Studi Terbaru, AstraZeneca Bisa Lindungi Antibodi hingga 1 Tahun

MANADOPOST.ID— Kabar baik bagi yang sudah divaksinasi Covid-19 dengan vaksin AstraZeneca. Studi Oxford terbaru melaporkan bahwa vaksin ini mengurangi efek samping umum setelah dosis kedua.

“Dua dosis vaksin AstraZeneca yang diberikan dengan selang waktu 44-45 minggu menghasilkan tingkat antibodi hampir 4 kali lipat dibandingkan ketika dosis diberikan dengan selang waktu 8-12 minggu,” kata sebuah laporan oleh Oxford Vaccine Group, pengembang vaksin.

Tingkat antibodi diyakini meningkat selama hampir satu tahun. Dan, dosis booster ketiga dari vaksin, yang diberikan kepada sekelompok sukarelawan, juga secara signifikan meningkatkan kadar antibodi menjadi dua kali lipat setelah dosis kedua.

“Dosis tunggal ChAdOx1 nCoV-19, dengan dosis kedua yang diberikan setelah periode yang lama, oleh karena itu, dapat menjadi strategi yang efektif ketika pasokan vaksin langka dalam jangka pendek. Dosis ketiga menghasilkan peningkatan lebih lanjut dalam tanggapan kekebalan, termasuk netralisasi yang lebih besar dari varian virus SARS-CoV-2. Dan, dapat digunakan untuk meningkatkan kemanjuran vaksin terhadap varian pada populasi yang rentan,” kata para penulis melaporkan dalam publikasi pra-cetak.

Sekelompok sukarelawan vaksin yang mendapat dosis kedua 15-25 minggu setelah yang pertama, melihat tingkat antibodi rata-rata hampir dua kali lipat dalam interval 8-12 minggu, menunjukkan bahwa memperpanjang durasi antara dosis tampaknya meningkatkan jumlah antibodi. Jadi, rata-rata kadar IgG (imunoglobulin G) selama 8-12, 15-25, dan 44-46 minggu masing-masing adalah 923, 1860 dan 3738 unit, bila diukur 28 hari setelah dosis kedua.

Covishield, yang merupakan versi vaksin AstraZeneca buatan India, sekarang menjadi andalan program vaksinasi India yang terdiri dari hampir 88 persen dari 32 crore dosis yang diberikan sejauh ini. Meski interval dosis vaksin pada awalnya dirancang antara 4-6 minggu, krisis pasokan di bulan Mei, serta data Inggris tentang kemanjuran vaksin yang diberikan terpisah 8-12 minggu membebani para ahli India untuk merekomendasikan interval 12-16 minggu antara dua dosis vaksin.

Studi terbaru juga melaporkan penurunan efek samping umum setelah dosis kedua dibandingkan dengan yang pertama. Setelah dosis pertama, tingkat antibodi memuncak dalam 28 hari dan setelah 180 hari hampir setengah dari puncaknya. Pada 320 hari, ini hanya 30 persen dari level puncak.

Sekelompok ilmuwan yang berafiliasi dengan Oxford Vaccine Group sebelumnya telah menunjukkan bahwa perlindungan terhadap gejala Covid-19 dari 22 hari setelah dosis pertama adalah sekitar 76 persen dan dosis kedua yang diberikan 12 minggu setelah yang pertama, meningkatkan menjadi 81 persen.

Profesor Infeksi Pediatrik dan Imunitas dan Investigator Utama dari uji coba vaksin Universitas Oxford, Profesor Sir Andrew Pollard, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa informasi ini harus menjadi berita yang meyakinkan bagi negara-negara dengan persediaan vaksin yang lebih rendah. Ahli epidemiologi dan ahli kesehatan masyarakat Chandrakant Lahariya mengatakan kepada The Hindu bahwa dosis ketiga aman dan memberikan tingkat antibodi yang lebih tinggi daripada dosis kedua.(jawapos.com)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Artikel Terbaru