alexametrics
25.4 C
Manado
Selasa, 21 September 2021
spot_img

Ragu Tingkat Kekebalan Sinovac, Warga Singapura Ingin Dapat Booster Vaksin Pfizer

MANADOPOST.ID–Sejumlah warga di Singapura tetap ingin mendapatkan dosis ketiga atau booster vaksin Pfizer, meski mereka sudah disuntik dua dosis vaksin Sinovac. Warga Singapura ragu dengan tingkat kekebalan vaksin Sinovac di tengah mengganasnya varian Delta.

Seorang warga, Soh, 43, tidak yakin dengan tingkat kekebalannya meski sudah disuntik Sinovac dua kali pada bulan lalu. Dia telah melakukan tes antibodi di tubuhnya, dan hasilnya mengejutkan.

Jumlah antibodinya mencapai 140. Angka itu menurut dokter sekitar 10 kali lebih rendah daripada yang dimiliki seseorang setelah dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna.

“Dokter saya telah berulang kali menyarankan saya untuk menggunakan Pfizer atau Moderna, tetapi saya memutuskan untuk mencoba Sinovac karena saya ingin melihat seberapa kuat vaksinnya,” katanya seperti dilansir dari AsiaOne, Rabu (1/9).

Ia menambahkan bahwa dia telah membaca laporan tentang kemanjuran Sinovac yang lebih rendah daripada vaksin. “Saya sedikit kecewa,” tambah Soh.

Dia telah membayar dua dosis di klinik swasta. Suami dan saudara perempuannya juga menerima dosis Sinovac, dan jumlah antibodi mereka masing-masing adalah 400.

Menyusul lonjakan tajam dalam kasus domestik Singapura bulan ini, dan khawatir mereka akan tertular Covid-19, mereka bertiga memutuskan untuk mendapatkan dosis lain. Dan, mereka memilih Pfizer. Jumlah antibodi Soh melonjak hingga 1.900 setelah disuntik Pfizer.

Dokter spesialis penyakit menular di Klinik Rophi, dr. Leong Hoe Nam, salah satu dari 31 klinik swasta yang diizinkan untuk memberikan suntikan Sinovac, mengatakan ada peningkatan jumlah pasien dari vaksin buatan Tiongkok. Dan pasien akhirnya memilih Pfizer.

“Mereka mengambil suntikan Sinovac, melakukan tes darah dan melihat tingkat antibodi yang rendah, kemudian memilih Pfizer sebagai dosis ketiga,” kata dr. Leong.

Meski jumlah antibodi tidak selalu berkorelasi dengan kekuatan kekebalan individu, para ahli menyarankan mereka memberikan beberapa indikasi perlindungan. Seseorang yang telah menggunakan dua dosis Pfizer biasanya memiliki tingkat antibodi antara 1.300 dan 2.000 unit internasional per mililiter.

“Tapi, untuk Sinovac, itu hanya nol sampai 40. Ada juga yang 200 sampai 300,” ungkapnya.

Untuk Singapura, para pejabat mengatakan mereka sedang mempertimbangkan pemberian suntikan penguat bagi mereka yang kekebalannya sangat lemah, seperti pasien yang menjalani pengobatan kanker.

Lebih dari 85 ribu orang di Singapura telah menerima dua dosis vaksin Sinovac sejak gelombang pertama 200 ribu dosis tiba pada Februari tahun ini. Mereka termasuk di antara 80 persen dari 5,7 juta orang Singapura yang telah divaksinasi penuh terhadap Covid-19, ketika negara itu bergerak menuju pembukaan kembali perbatasannya.

Pada Senin (30/8), beberapa rumah sakit dan klinik swasta mulai memberikan vaksin Sinopharm, yang juga dibuat di Tiongkok.(Jawapos)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Artikel Terbaru