alexametrics
32.4 C
Manado
Sabtu, 25 September 2021
spot_img

Oh Ini Alasan Kemanjuran Vaksin Sinovac dari Tiongkok Diragukan

MANADOPOST.ID–Kemanjuran vaksin Sinovac dari Tiongkok sering dibandingkan dengan vaksin Barat dengan metode mRNA. Kemanjuran Sinovac diragukan usai ratusan tenaga kesehatan dari berbagai negara tertular Covid-19 meski sudah divaksin dua dosis. Dan, sebagian juga meninggal dunia.

Misalnya di Filipina, disebut-sebut Sinovac sebagai pilihan yang paling disukai di kalangan orang dewasa, mengungguli Pfizer dan AstraZeneca dalam survei nasional.

“Saya mendengar banyak situasi ketika orang-orang yang divaksinasi dengan Sinovac justru jadi pasien Covid-19 beberapa hari setelah mereka mendapatkan suntikan, belum lagi orang yang meninggal setelah itu,” kata Dani, pengusaha berusia 28 tahun dari Manila kepada VICE World News.

“Sebagai seseorang yang tidak berisiko tinggi dan tidak ada dalam daftar prioritas untuk vaksin, saya lebih baik menunggu dan terus mempraktikkan protokol keselamatan Covid-19 daripada mendapatkan suntikan dari merek yang tidak saya percayai,” katanya yang mulai meragukan vaksin.

Filipina adalah salah satu dari beberapa negara Asia Tenggara yang karena hambatan sosial ekonomi dan terbatasnya pasokan produk Barat. Dan, harus sangat bergantung pada vaksin Tiongkok selama pandemi.

Kamboja, Indonesia, Malaysia, dan Thailand telah menerima jutaan dosis Sinovac dari Tiongkok sejak Desember. Banyak yang disumbangkan sebagai bagian dari inisiatif Akses Global Vaksin Covid-19 (COVAX) yang bertujuan untuk membantu negara-negara berkembang menginokulasi warganya. Dan, banyak lainnya dibeli menggunakan pinjaman yang ditawarkan oleh Beijing.

Tiongkok, pada gilirannya, menjadi pengekspor global tunggal vaksin Covid-19 terbesar, memberikan lebih dari 943 juta dosis di seluruh dunia. Tetapi ketika ratusan warga yang divaksinasi penuh tetap terinfeksi dengan varian Delta yang mematikan, kepercayaan pada Sinovac mulai ragu.

Banyak ahli berpendapat bahwa satu suntikan Sinovac, yang memiliki tingkat kemanjuran yang diamati sebesar 51 persen terhadap infeksi SARS-CoV-2 yang bergejala dan 100 persen terhadap Covid-19 dan rawat inap yang parah, lebih baik daripada tidak ada vaksin sama sekali. Tetapi di beberapa negara paling rentan di dunia, pesannya tidak tersampaikan.

Orang enggan untuk menaruh kepercayaan mereka pada apa yang mereka lihat sebagai produk yang lebih rendah. Dan, di wilayah di mana keragu-raguan vaksin sudah marak karena berbagai faktor termasuk propaganda agama, ketidakpercayaan pada pemerintah, dan pesan kesehatan masyarakat yang buruk, skeptisisme endemik semacam itu menimbulkan sejumlah masalah bagi kesehatan masyarakat.

Bulan lalu, hanya beberapa minggu setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyetujui Sinovac untuk penggunaan darurat, pejabat Indonesia melaporkan bahwa lebih dari 350 dokter dan pekerja medis yang telah disuntik dengan Sinovac sejak itu tertular COVID-19. Setidaknya 10 meninggal.

Beberapa minggu kemudian, Kementerian Kesehatan Thailand mengumumkan bahwa lebih dari 600 pekerja medis yang menerima dua dosis Sinovac telah terinfeksi Covid-19, di tengah lonjakan wabah yang dipicu oleh varian Delta yang sangat menular.

Gelombang dokter dan warga Thailand menyerukan pekerja medis garis depan untuk diberikan suntikan vaksin Barat mRNA, seperti Pfizer, untuk melindungi mereka dari varian virus yang lebih menular, sementara memo kementerian Thailand yang bocor mengungkapkan bahwa vaksin Sinovac tidak efektif.

Akhirnya kementerian mengubah sarannya untuk menyarankan agar Sinovac digunakan hanya sebagai dosis vaksin pertama, dan bahwa suntikan AstraZeneca diberikan sebagai yang kedua, Kamboja mengikutinya.

Beberapa minggu kemudian, di tengah lonjakan infeksi, pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan mulai menawarkan suntikan booster vaksin AstraZeneca kepada warga yang sudah divaksinasi dengan Sinovac. Semua telah berkontribusi pada perubahan sentimen terhadap Sinovac.

Selama beberapa minggu terakhir, gelombang terus berbalik dari vaksin buatan Tiongkok di Asia Tenggara dan lebih ke arah alternatif Barat. Kementerian Kesehatan Malaysia mengatakan negara itu akan berhenti memberikan Sinovac setelah pasokannya saat ini habis, setelah mendapatkan sekitar 45 juta dosis Pfizer.

Singapura mengumumkan bahwa hanya orang yang telah mendapatkan suntikan Pfizer atau Moderna yang akan dihitung dalam penghitungan vaksinasi nasional, sementara mereka yang telah menerima Sinovac akan dikecualikan.

Di bagian dunia tertentu, skeptisisme ini bukanlah hal baru. Yuen, seorang penduduk Hongkong berusia 48 tahun, mengatakan kepada VICE World News bahwa keengganannya terhadap vaksin buatan Tiongkok telah diinformasikan oleh pengalaman seumur hidup.

Profesor Lau Yu-lung dari Kelompok Penasihat Teknis WHO untuk Penyakit yang Dapat Dicegah Imunisasi dan Vaksin mengatakan kepada South China Morning Post bulan lalu bahwa permintaan suntikan Pfizer di Hongkong telah melampaui permintaan Sinovac dengan tingkat empat banding satu.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di kota menunjukkan bahwa yang pertama menghasilkan antibodi 10 kali lebih banyak setelah dua dosis. Para ahli telah mengajukan pertanyaan serupa seputar kemanjuran Sinovac melawan varian Delta.(jawapos)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Artikel Terbaru