25.4 C
Manado
Senin, 4 Juli 2022

Ahli Pertambangan Ini Sebut Covid-19 Sudah Ada di Tiongkok Sejak 1 Dekade Lalu

MANADOPOST.ID— Asal-usul Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) sampai saat ini masih dipertanyakan para ahli. Teranyar, seorang ahli pertambangan menyebut Covid-19 sudah ada sejak hampir 1 dekade lalu.

Direktur eksekutif Proyek Sumber Daya Biosains AS, Jonathan Latham, mengatakan Covid-19 mungkin telah berkembang di tubuh pekerja tambang Tiongkok yang terinfeksi sekitar satu dekade sebelum epidemi dimulai. Dia mengatakan bahwa sampel penyakit penambang misterius itu dikirim ke ahli virus di Wuhan untuk diperiksa dan mereka mungkin telah lolos ke populasi.

Pengembangan versi Alpha di Kent, menurut Latham menunjukkan bahwa virus dapat membuat lompatan evolusioner yang tidak normal. Dan, dengan cepat menghasilkan sejumlah besar mutasi saat berada di dalam tubuh seseorang untuk waktu yang lama.

Universitas Cambridge mengumumkan awal tahun ini bahwa strain Alpha yang sangat menular kemungkinan besar berkembang pada satu pasien yang menderita penyakit selama berbulan-bulan.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

Ilmuwan Wuhan menemukan virus bernama RaTG13. Penyakit itu tampaknya 96 persen cocok dengan Covid-19, tetapi pasti berbeda 40 tahun sebelumnya. Menurut Forbes, virus ini berasal dari gua yang sama.

Namun, laporan mengatakan perkembangan RaTG13 mungkin terjadi jauh lebih cepat di dalam tubuh penambang. Para peneliti tahu bahwa virus Korona subur di dekat tambang. Mereka juga mengakui bahwa beberapa penambang dirawat di rumah sakit untuk waktu yang lama. Terapi, itu berlangsung selama enam bulan dan memungkinkan virus Korona baru berevolusi.

Ketua Hurley dalam Pelaporan Urusan Publik di Sekolah Jurnalisme Missouri, Alison Young, mengatakan laporan Telegraph bahwa pelanggaran laboratorium virus berbahaya tersebar luas di seluruh dunia dan mengakibatkan epidemi. Dia mengklaim bahwa salah satu pembenarannya adalah bahwa eksperimen laboratorium adalah kejadian yang sangat tidak biasa.

Kecelakaan lab, menurut Young, bukan hal yang aneh. Ada 134 insiden paparan virus, kuman, dan racun laboratorium yang terdokumentasi yang dikendalikan oleh pemerintah AS di Amerika Serikat pada 2020. Young mencatat bahwa kecelakaan laboratorium adalah eksposur yang umum.

Dia mengutip wabah penyakit mulut dan kuku 2007 di Inggris yang disebabkan oleh kebocoran limbah dari laboratorium Institut Kesehatan Hewan (IAH) di Pirbright, Surrey, dan kebocoran virus Sars di Tiongkok. Namun, dia mengklaim bahwa banyak kebocoran laboratorium tidak diketahui. Menurut Young, laboratorium tidak menyukai situasi ketika kebocoran mereka dipublikasikan.

Selama siaran web BMJ tentang asal usul pandemi, Latham menyatakan bahwa gagasan tersebut membutuhkan ratusan mutasi dalam satu penambang untuk diubah menjadi Sars-Cov-2. Puluhan tahun dipadatkan menjadi periode kira-kira enam bulan.

Mereka mencatat perkembangan serupa terjadi di dalam paru-paru penambang setelah penyakit misterius pada 2012 dan bahwa virus lolos dari sampel medis yang dikumpulkan dari penambang yang menderita.

Enam penambang sakit kritis pada 2012 saat bekerja di gua kelelawar di poros tambang Tongguan di Mojiang, Yunnan, dengan penyakit seperti pneumonia yang sangat mirip dengan Covid-19. Tiga di antaranya meninggal dunia, sedangkan sisanya menghabiskan waktu hingga enam bulan di rumah sakit.(jawapos.com)

MANADOPOST.ID— Asal-usul Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) sampai saat ini masih dipertanyakan para ahli. Teranyar, seorang ahli pertambangan menyebut Covid-19 sudah ada sejak hampir 1 dekade lalu.

Direktur eksekutif Proyek Sumber Daya Biosains AS, Jonathan Latham, mengatakan Covid-19 mungkin telah berkembang di tubuh pekerja tambang Tiongkok yang terinfeksi sekitar satu dekade sebelum epidemi dimulai. Dia mengatakan bahwa sampel penyakit penambang misterius itu dikirim ke ahli virus di Wuhan untuk diperiksa dan mereka mungkin telah lolos ke populasi.

Pengembangan versi Alpha di Kent, menurut Latham menunjukkan bahwa virus dapat membuat lompatan evolusioner yang tidak normal. Dan, dengan cepat menghasilkan sejumlah besar mutasi saat berada di dalam tubuh seseorang untuk waktu yang lama.

Universitas Cambridge mengumumkan awal tahun ini bahwa strain Alpha yang sangat menular kemungkinan besar berkembang pada satu pasien yang menderita penyakit selama berbulan-bulan.

Ilmuwan Wuhan menemukan virus bernama RaTG13. Penyakit itu tampaknya 96 persen cocok dengan Covid-19, tetapi pasti berbeda 40 tahun sebelumnya. Menurut Forbes, virus ini berasal dari gua yang sama.

Namun, laporan mengatakan perkembangan RaTG13 mungkin terjadi jauh lebih cepat di dalam tubuh penambang. Para peneliti tahu bahwa virus Korona subur di dekat tambang. Mereka juga mengakui bahwa beberapa penambang dirawat di rumah sakit untuk waktu yang lama. Terapi, itu berlangsung selama enam bulan dan memungkinkan virus Korona baru berevolusi.

Ketua Hurley dalam Pelaporan Urusan Publik di Sekolah Jurnalisme Missouri, Alison Young, mengatakan laporan Telegraph bahwa pelanggaran laboratorium virus berbahaya tersebar luas di seluruh dunia dan mengakibatkan epidemi. Dia mengklaim bahwa salah satu pembenarannya adalah bahwa eksperimen laboratorium adalah kejadian yang sangat tidak biasa.

Kecelakaan lab, menurut Young, bukan hal yang aneh. Ada 134 insiden paparan virus, kuman, dan racun laboratorium yang terdokumentasi yang dikendalikan oleh pemerintah AS di Amerika Serikat pada 2020. Young mencatat bahwa kecelakaan laboratorium adalah eksposur yang umum.

Dia mengutip wabah penyakit mulut dan kuku 2007 di Inggris yang disebabkan oleh kebocoran limbah dari laboratorium Institut Kesehatan Hewan (IAH) di Pirbright, Surrey, dan kebocoran virus Sars di Tiongkok. Namun, dia mengklaim bahwa banyak kebocoran laboratorium tidak diketahui. Menurut Young, laboratorium tidak menyukai situasi ketika kebocoran mereka dipublikasikan.

Selama siaran web BMJ tentang asal usul pandemi, Latham menyatakan bahwa gagasan tersebut membutuhkan ratusan mutasi dalam satu penambang untuk diubah menjadi Sars-Cov-2. Puluhan tahun dipadatkan menjadi periode kira-kira enam bulan.

Mereka mencatat perkembangan serupa terjadi di dalam paru-paru penambang setelah penyakit misterius pada 2012 dan bahwa virus lolos dari sampel medis yang dikumpulkan dari penambang yang menderita.

Enam penambang sakit kritis pada 2012 saat bekerja di gua kelelawar di poros tambang Tongguan di Mojiang, Yunnan, dengan penyakit seperti pneumonia yang sangat mirip dengan Covid-19. Tiga di antaranya meninggal dunia, sedangkan sisanya menghabiskan waktu hingga enam bulan di rumah sakit.(jawapos.com)

Most Read

Artikel Terbaru

/