31.4 C
Manado
Jumat, 1 Juli 2022

Akhirnya MUI Merespon Keberadaan Kelompok Khilafatul Muslimin, Ini Pernyataannya

MANADOPOST.ID–Majelis Ulama Indonesia (MUI) akhirnya merespons keberadaan kelompok Khilafatul Muslimin. Sekjen MUI Amirsyah Tambunan meminta masyarakat tidak menyalahgunakan istilah-istilah dalam Islam. Termasuk istilah khilafah dan sejenisnya.

Dia mengatakan keberadaan kelompok Khilafatul Muslimin baru-baru ini membuat heboh masyarakat. Mereka menggelar konvoi atau arak-arakan di sejumlah daerah.

’’Kita disibukkan dengan istilah-istilah khilafah. (Kali ini) ada Khilafatul Muslimin,’’ kata Amirsyah dalam diskusi Alquran Sebagai Sumber Literasi Islam yang digelar Lembaga Pentashih Buku dan Konten Islam MUI di Jakarta, Kamis (2/6).

Amirsyah mengatakan dengan keberadaan kelompok Khilafatul Muslimin itu, MUI seperti ketiban pekerjaan rumah (PR) yang banyak sekali.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

’’Saya bilang kalau istilah Khilafatul Muslimin dalam konteks khilafah dalam Islam, tidak ada soal,’’ tuturnya. Tetapi, akan menjadi persoalan ketika istilah Khilafatul Muslimin itu disalahgunakan.

Menurut dia ketika istilah Khilafatul Muslimin itu disalahgunakan, termasuk dalam konteks bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, bisa memicu persoalan.

Contoh gampangnya dalam konteks bermasyarakat. Amirsyah mengatakan adanya konvoi kelompok Khilafatul Muslimin itu saja sudah mengganggu masyarakat dan lalu lintas.

Untuk itu Amirsyah mengingatkan bahwa literasi umat Islam penting untuk dijaga dan ditingkatkan. Sehingga tidak gampang menggunakan istilah-istilah Islam, apalagi sampai disalahgunakan.

Dia mencontohkan kata atau istilah khilafah atau Khilafatul Muslimin akan memunculkan konsekuensi ketika disalahgunakan. Misalnya digunakan menjadi sebuah organisasi atau lembaga dengan kegiatan melanggar undang-undang.

’’Kita sepakat tidak ingin bermain kata-kata,’’ katanya. Apalagi kata-kata atau istilah dalam Islam dan tertuang di dalam kitab suci Alquran. Menurut dia Alquran diturunkan sebagai pengajaran terbaik dan membawa begitu banyak ilmu pengetahuan untuk umat manusia secara universal.(Jawapos)

MANADOPOST.ID–Majelis Ulama Indonesia (MUI) akhirnya merespons keberadaan kelompok Khilafatul Muslimin. Sekjen MUI Amirsyah Tambunan meminta masyarakat tidak menyalahgunakan istilah-istilah dalam Islam. Termasuk istilah khilafah dan sejenisnya.

Dia mengatakan keberadaan kelompok Khilafatul Muslimin baru-baru ini membuat heboh masyarakat. Mereka menggelar konvoi atau arak-arakan di sejumlah daerah.

’’Kita disibukkan dengan istilah-istilah khilafah. (Kali ini) ada Khilafatul Muslimin,’’ kata Amirsyah dalam diskusi Alquran Sebagai Sumber Literasi Islam yang digelar Lembaga Pentashih Buku dan Konten Islam MUI di Jakarta, Kamis (2/6).

Amirsyah mengatakan dengan keberadaan kelompok Khilafatul Muslimin itu, MUI seperti ketiban pekerjaan rumah (PR) yang banyak sekali.

’’Saya bilang kalau istilah Khilafatul Muslimin dalam konteks khilafah dalam Islam, tidak ada soal,’’ tuturnya. Tetapi, akan menjadi persoalan ketika istilah Khilafatul Muslimin itu disalahgunakan.

Menurut dia ketika istilah Khilafatul Muslimin itu disalahgunakan, termasuk dalam konteks bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, bisa memicu persoalan.

Contoh gampangnya dalam konteks bermasyarakat. Amirsyah mengatakan adanya konvoi kelompok Khilafatul Muslimin itu saja sudah mengganggu masyarakat dan lalu lintas.

Untuk itu Amirsyah mengingatkan bahwa literasi umat Islam penting untuk dijaga dan ditingkatkan. Sehingga tidak gampang menggunakan istilah-istilah Islam, apalagi sampai disalahgunakan.

Dia mencontohkan kata atau istilah khilafah atau Khilafatul Muslimin akan memunculkan konsekuensi ketika disalahgunakan. Misalnya digunakan menjadi sebuah organisasi atau lembaga dengan kegiatan melanggar undang-undang.

’’Kita sepakat tidak ingin bermain kata-kata,’’ katanya. Apalagi kata-kata atau istilah dalam Islam dan tertuang di dalam kitab suci Alquran. Menurut dia Alquran diturunkan sebagai pengajaran terbaik dan membawa begitu banyak ilmu pengetahuan untuk umat manusia secara universal.(Jawapos)

Most Read

Artikel Terbaru

/