24.4 C
Manado
Senin, 15 Agustus 2022

Stok Terbatas, Vaksin Ketiga Khusus Tenaga Medis, Siti Tarmizi: Mohon Tahan Diri

MANADOPOST.ID–Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung, Siti Nadia Tarmizi menegaskan vaksinasi dosis ketiga (booster), saat ini tidak diberikan bagi masyarakat umum.

Melainkan hanya kepada tenaga kesehatan maupun tenaga pendukung kesehatan yang telah mendapatkan dosis pertama dan kedua vaksin Covid-19. Diperkirakan, jumlahnya ada sekitar 1,5 juta orang, yang tersebar di seluruh Indonesia.

“Suntikan ketiga atau booster hanya diperuntukan untuk tenaga kesehatan, termasuk tenaga pendukung kesehatan,” kata dr. Nadia dalam keterangannya, Senin (2/8).

Nadia menjelaskan, peruntukan booster tidak untuk khalayak umum, mengingat keterbatasan pasokan vaksin. Terlebih masih ada 160 juta penduduk sasaran vaksinasi yang belum mendapatkan suntikan.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

“Kami memohon agar publik dapat menahan diri untuk tidak memaksakan kepada vaksinator untuk mendapatkan vaksin ketiga. Masih banyak saudara-saudara kita yang belum mendapatkan vaksin. Mohon untuk tidak memaksakan kehendak,” tutur Nadia.

Vaksin dosis ketiga bagi tenaga medis ini sebagaimana tertuang dalam Surat Edaran Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Nomor: HK.02.01/1/1919/2021 tentang Vaksinasi Dosis Ketiga Bagi Seluruh Tenaga Kesehatan, Asisten Tenaga Kesehatan dan Tenaga Penunjang yang Bekerja di Fasilitas Pelayanan Kesehatan.

MANADOPOST.ID–Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung, Siti Nadia Tarmizi menegaskan vaksinasi dosis ketiga (booster), saat ini tidak diberikan bagi masyarakat umum.

Melainkan hanya kepada tenaga kesehatan maupun tenaga pendukung kesehatan yang telah mendapatkan dosis pertama dan kedua vaksin Covid-19. Diperkirakan, jumlahnya ada sekitar 1,5 juta orang, yang tersebar di seluruh Indonesia.

“Suntikan ketiga atau booster hanya diperuntukan untuk tenaga kesehatan, termasuk tenaga pendukung kesehatan,” kata dr. Nadia dalam keterangannya, Senin (2/8).

Nadia menjelaskan, peruntukan booster tidak untuk khalayak umum, mengingat keterbatasan pasokan vaksin. Terlebih masih ada 160 juta penduduk sasaran vaksinasi yang belum mendapatkan suntikan.

“Kami memohon agar publik dapat menahan diri untuk tidak memaksakan kepada vaksinator untuk mendapatkan vaksin ketiga. Masih banyak saudara-saudara kita yang belum mendapatkan vaksin. Mohon untuk tidak memaksakan kehendak,” tutur Nadia.

Vaksin dosis ketiga bagi tenaga medis ini sebagaimana tertuang dalam Surat Edaran Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Nomor: HK.02.01/1/1919/2021 tentang Vaksinasi Dosis Ketiga Bagi Seluruh Tenaga Kesehatan, Asisten Tenaga Kesehatan dan Tenaga Penunjang yang Bekerja di Fasilitas Pelayanan Kesehatan.

Most Read

Artikel Terbaru

/