alexametrics
27.4 C
Manado
Kamis, 26 Mei 2022

Banner Mobile (Anymind)

TERUNGKAP! Pengakuan Ketua MUI: M Kece KTP-nya Masih Islam, Tapi Sudah Minta Izin Pindah Agama

MANADOPOST.ID–Tersangaka penistaan Agama M Kece berstatus Islam di KTP, tapi meminta izin menjadi Kristen ketika pulang ke kampungnya.  Hal itu terungkap dalam kesaksian Ketua MUI Cholil Nafis di dalam persidangan.

Dilansir dari Pojoksatu.id, KH Cholil Nafis dalam keterangan di akun Instagram-nya, Rabu (19/1), mengatakan menghargai hak setiap orang untuk berpindah agama. Tapi menurut KH Cholil, M Kace tidak sepatutnya berdalil menggunakan ayat Al-quran.

“M Kece ini KTP-nya masih Islam tapi minta izin akan terus Kristen seandainya nanti pulang ke kampungnya,” jelasnya.

“Jika memilih Kristen ya silahkan itu pribadinya tapi tak perlu menistakan Islam dan tak perlu berdalil dengan Al-Qur’an apalagi tak paham arti dan tafsirnya,” ujarnya.

“Dua hari saya menjadi saksi kebohongan dan penistaan agama M Kece di Pengadilan Negeri Ciamis. Memakan waktu 2 hari karena banyaknya pertanyaan Jaksa penuntut umum dan penasehat hukum,” jelas Ketua MUI KH Cholil Nafis dalam keterangannya, Rabu (19/1/2022).

“Juga pada kelanjutan sidang malam harinya terdakwa terganggu kesehatannya sehingga dilarikan ke rumah sakit,” katanya lagi.

KH Cholil Nafis mengatakan M Kace menafsir Al-Quran secara sembarangan dan tidak benar dalam membacanya. KH Cholil Nafis menyebut apa yang dilakukan M Kace menyimpang.

“Seperti halnya yang tersebar di Youtube, terdakwa menafsirkan Al-Qur’an serampangan sebagaimana cara bacanya awut-awutan,” jelasnya.

“Celakanya ia menistakan pemahaman ulama kepada al-Qur’an. Menistakan kepada Islam dan Nabi Muhammad SAW sekaligus menyebarkan kebohongan. Menganggap kitab kuning membingungkan,” ucapnya lagi.

“Paradoks pemikiran karena menggunakan al-Qur’an sepotong-potong dan menggunakan hadis dengan pemaknaan yang berbeda dan menyimpang,” ujarnya. (ral/int/pojoksatu)

MANADOPOST.ID–Tersangaka penistaan Agama M Kece berstatus Islam di KTP, tapi meminta izin menjadi Kristen ketika pulang ke kampungnya.  Hal itu terungkap dalam kesaksian Ketua MUI Cholil Nafis di dalam persidangan.

Dilansir dari Pojoksatu.id, KH Cholil Nafis dalam keterangan di akun Instagram-nya, Rabu (19/1), mengatakan menghargai hak setiap orang untuk berpindah agama. Tapi menurut KH Cholil, M Kace tidak sepatutnya berdalil menggunakan ayat Al-quran.

“M Kece ini KTP-nya masih Islam tapi minta izin akan terus Kristen seandainya nanti pulang ke kampungnya,” jelasnya.

“Jika memilih Kristen ya silahkan itu pribadinya tapi tak perlu menistakan Islam dan tak perlu berdalil dengan Al-Qur’an apalagi tak paham arti dan tafsirnya,” ujarnya.

“Dua hari saya menjadi saksi kebohongan dan penistaan agama M Kece di Pengadilan Negeri Ciamis. Memakan waktu 2 hari karena banyaknya pertanyaan Jaksa penuntut umum dan penasehat hukum,” jelas Ketua MUI KH Cholil Nafis dalam keterangannya, Rabu (19/1/2022).

“Juga pada kelanjutan sidang malam harinya terdakwa terganggu kesehatannya sehingga dilarikan ke rumah sakit,” katanya lagi.

KH Cholil Nafis mengatakan M Kace menafsir Al-Quran secara sembarangan dan tidak benar dalam membacanya. KH Cholil Nafis menyebut apa yang dilakukan M Kace menyimpang.

“Seperti halnya yang tersebar di Youtube, terdakwa menafsirkan Al-Qur’an serampangan sebagaimana cara bacanya awut-awutan,” jelasnya.

“Celakanya ia menistakan pemahaman ulama kepada al-Qur’an. Menistakan kepada Islam dan Nabi Muhammad SAW sekaligus menyebarkan kebohongan. Menganggap kitab kuning membingungkan,” ucapnya lagi.

“Paradoks pemikiran karena menggunakan al-Qur’an sepotong-potong dan menggunakan hadis dengan pemaknaan yang berbeda dan menyimpang,” ujarnya. (ral/int/pojoksatu)

Most Read

Artikel Terbaru

/