32.4 C
Manado
Jumat, 12 Agustus 2022

Teroris KKB Tak Takut Digempur Militer Indonesia, Bakal Terus Berupaya Merebut Tanah Papua

MANADOPOST.ID— Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) terus terpojok. Informasi didapat, KKB yang saat ini sedang dikejar Satgas Nemangkawi merupakan gabungan dari sejumlah kelompok.

Diantaranya, Kelompok Puncak Jaya, kelompok Sinak, kelompok Ilaga, kelompok Paniai, kelompok Sugapa, Kelompok Lani Jaya, dan Kelompok Nduga. Karena itu, jumlah dari KKB itu bisa mencapai 150 orang.

Juru Bicara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat –Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) Sebby Sambom menuturkan, jumlah anggota TPNPB-OPM jauh lebih banyak dari itu. ”Saat ini belum semuanya bergabung, nanti pasti semua bergabung saat revolusi total,” ujarnya.

TPNPB-OPM tidak akan takut dan panik dalam menghadapi gempuran militer Indonesia. Dia menjelaskan, pihaknya akan terus berupaya merebut tanah Papua. ”Kami juga menolak otonomi khusus dan menuntut hak kemerdekaan,” jelasnya.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

Menurutnya, semua pejabat hingga kepala suku yang setuju dengan otonomi khusus merupakan individu. Namun, tidak mewakili rakyat Papua dan TPNPB-OPM. ”Kami akan terus melakukan penembakan sebagai bentuk penolakan otsus,” terangnya.

Sementara itu, Welengen Tabuni, salah seorang anggota Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Jumat (21/5) tewas dalam baku tembak dengan Satgas Nemangkawi di Distrik Ilaga Utara, Kabupaten Puncak, Papua.

Kasatgas Humas Operasi Nemangkawi Kombespol M. Iqbal Alqudussy menuturkan, baku tembak itu terjadi di Kampung Maki sekitar pukul 12.30 WIT. Saat itu aparat gabungan sedang melakukan penyisiran mencari markas KKB. ”Saat itu terdapat dua anggota KKB,” paparnya, seperti dilansir Jawa Pos.

Baku tembak pun terjadi, seorang anggota KKB berhasil ditembak dan tewas ditempat. Setelah diidentifikasi anggota KKB yang tewas itu bernama Welenggen Tabuni. ”Identitas diketahui saat evakuasi, ditemukan kartu identitas, empat butir amunisi dan sebilah parang,” ujarnya.

Lalu, untuk satu anggota KKB yang lainnya melarikan diri. Dia mengatakan, anggota KKB yang kabur itu mengarah ke sebuah muara. ”Dari aparat gabungan sama sekali tidak ada yang terluka dalam baku tembak tersebut,” jelasnya.

Dia mengatakan, dua anggota KKB itu diduga kuat merupakan anggota dari Lekagak Telenggen. Saat ini petugas sedang melakukan pengejaran terhadap anggota KKB yang lainnya. ”Terus dilakukan pencarian yang lainnya,” terangnya.(jp)

MANADOPOST.ID— Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) terus terpojok. Informasi didapat, KKB yang saat ini sedang dikejar Satgas Nemangkawi merupakan gabungan dari sejumlah kelompok.

Diantaranya, Kelompok Puncak Jaya, kelompok Sinak, kelompok Ilaga, kelompok Paniai, kelompok Sugapa, Kelompok Lani Jaya, dan Kelompok Nduga. Karena itu, jumlah dari KKB itu bisa mencapai 150 orang.

Juru Bicara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat –Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) Sebby Sambom menuturkan, jumlah anggota TPNPB-OPM jauh lebih banyak dari itu. ”Saat ini belum semuanya bergabung, nanti pasti semua bergabung saat revolusi total,” ujarnya.

TPNPB-OPM tidak akan takut dan panik dalam menghadapi gempuran militer Indonesia. Dia menjelaskan, pihaknya akan terus berupaya merebut tanah Papua. ”Kami juga menolak otonomi khusus dan menuntut hak kemerdekaan,” jelasnya.

Menurutnya, semua pejabat hingga kepala suku yang setuju dengan otonomi khusus merupakan individu. Namun, tidak mewakili rakyat Papua dan TPNPB-OPM. ”Kami akan terus melakukan penembakan sebagai bentuk penolakan otsus,” terangnya.

Sementara itu, Welengen Tabuni, salah seorang anggota Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Jumat (21/5) tewas dalam baku tembak dengan Satgas Nemangkawi di Distrik Ilaga Utara, Kabupaten Puncak, Papua.

Kasatgas Humas Operasi Nemangkawi Kombespol M. Iqbal Alqudussy menuturkan, baku tembak itu terjadi di Kampung Maki sekitar pukul 12.30 WIT. Saat itu aparat gabungan sedang melakukan penyisiran mencari markas KKB. ”Saat itu terdapat dua anggota KKB,” paparnya, seperti dilansir Jawa Pos.

Baku tembak pun terjadi, seorang anggota KKB berhasil ditembak dan tewas ditempat. Setelah diidentifikasi anggota KKB yang tewas itu bernama Welenggen Tabuni. ”Identitas diketahui saat evakuasi, ditemukan kartu identitas, empat butir amunisi dan sebilah parang,” ujarnya.

Lalu, untuk satu anggota KKB yang lainnya melarikan diri. Dia mengatakan, anggota KKB yang kabur itu mengarah ke sebuah muara. ”Dari aparat gabungan sama sekali tidak ada yang terluka dalam baku tembak tersebut,” jelasnya.

Dia mengatakan, dua anggota KKB itu diduga kuat merupakan anggota dari Lekagak Telenggen. Saat ini petugas sedang melakukan pengejaran terhadap anggota KKB yang lainnya. ”Terus dilakukan pencarian yang lainnya,” terangnya.(jp)

Most Read

Artikel Terbaru

/