23.4 C
Manado
Minggu, 14 Agustus 2022

Reaksi Muhammadiyah Usai Gus Yahya Terpilih Ketum PBNU Periode 2021-2026

MANADOPOST.ID–Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyampaikan ucapan selamat atas terpilihnya KH. Yahya Cholil Tsaquf, sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode 2021-2026. Hal ini setelah NU menggelar Muktamar ke-34 di Lampung.

“Selamat kepada KH. Yahya Cholil Tsaquf atas amanah sebagai Ketua Umum Tanfidziah NU. Selamat kepada warga NU yang telah sukses menyelenggarakan Muktamar dengan aman, tertib, dan lancar,” kata Sekretaris Jenderal (Sekjen) PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti dalam keterangannya, Jumat (24/12).

Mu’ti mengharapkan, Gus Yahya bisa lebih memajukan NU sebagai gerakan Islam yang moderat dan memperkuat kerjasama dengan ormas Islam lainnya.

“Semoga Gus Yahya dapat lebih memajukan NU sebagai gerakan Islam yang moderat dan memperkuat kerjasama dengan ormas Islam dan organisasi keagamaan di tanah air maupun mancanegara,” harap Mu’ti.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

Sebagaimana diketahui, KH Yahya Cholil Staquf alias Gus Yahya terpilih sebagai ketua umum PBNU masa khidmat 2021-2026 dalam muktamar ke-34 di Lampung. Suara dukungan pada mantan katib Aam itu mengungguli Prof KH Said Aqil Siraj.

Dalam pemilihan di Gedung Serba Guna (GSG) Universitas Lampung (Unila) pada Jumat (24/12) pagi, Gus Yahya mendapatkan 337 suara dan Prof KH Said Aqil Siraj meraih 210 suara. Kemenangan Gus Yahya itu pun mendapat sambutan salawat dari para peserta muktamar.

Proses pemilihan ketua umum PBNU berlangsung sejak Jumat dini hari. Sebelumnya, dalam proses penjaringan sebagai bakal calon, sempat muncul sejumlah nama. Yakni, Gus Yahya mendapatkan 327 suara dan KH Said Aqil Siraj (203 suara). Beberapa nama lain ada KH As’ad Al (17 suara)i, KH Marzuki Mustamar (2 suara), Ramadhan Buayo (1 suara), tidak sah 2 suara.

Sesuai tata tertib (tatib) dalam muktamar, untuk dapat menjadi calon ketua tanfidziyah harus mengantongi minimal 99 suara. Karena itu, yang berhak maju menjadi calon pada tahapan pemilihan hanya Gus Yahya dan KH Said Aqil Siraj.(Jawapos)

MANADOPOST.ID–Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyampaikan ucapan selamat atas terpilihnya KH. Yahya Cholil Tsaquf, sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode 2021-2026. Hal ini setelah NU menggelar Muktamar ke-34 di Lampung.

“Selamat kepada KH. Yahya Cholil Tsaquf atas amanah sebagai Ketua Umum Tanfidziah NU. Selamat kepada warga NU yang telah sukses menyelenggarakan Muktamar dengan aman, tertib, dan lancar,” kata Sekretaris Jenderal (Sekjen) PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti dalam keterangannya, Jumat (24/12).

Mu’ti mengharapkan, Gus Yahya bisa lebih memajukan NU sebagai gerakan Islam yang moderat dan memperkuat kerjasama dengan ormas Islam lainnya.

“Semoga Gus Yahya dapat lebih memajukan NU sebagai gerakan Islam yang moderat dan memperkuat kerjasama dengan ormas Islam dan organisasi keagamaan di tanah air maupun mancanegara,” harap Mu’ti.

Sebagaimana diketahui, KH Yahya Cholil Staquf alias Gus Yahya terpilih sebagai ketua umum PBNU masa khidmat 2021-2026 dalam muktamar ke-34 di Lampung. Suara dukungan pada mantan katib Aam itu mengungguli Prof KH Said Aqil Siraj.

Dalam pemilihan di Gedung Serba Guna (GSG) Universitas Lampung (Unila) pada Jumat (24/12) pagi, Gus Yahya mendapatkan 337 suara dan Prof KH Said Aqil Siraj meraih 210 suara. Kemenangan Gus Yahya itu pun mendapat sambutan salawat dari para peserta muktamar.

Proses pemilihan ketua umum PBNU berlangsung sejak Jumat dini hari. Sebelumnya, dalam proses penjaringan sebagai bakal calon, sempat muncul sejumlah nama. Yakni, Gus Yahya mendapatkan 327 suara dan KH Said Aqil Siraj (203 suara). Beberapa nama lain ada KH As’ad Al (17 suara)i, KH Marzuki Mustamar (2 suara), Ramadhan Buayo (1 suara), tidak sah 2 suara.

Sesuai tata tertib (tatib) dalam muktamar, untuk dapat menjadi calon ketua tanfidziyah harus mengantongi minimal 99 suara. Karena itu, yang berhak maju menjadi calon pada tahapan pemilihan hanya Gus Yahya dan KH Said Aqil Siraj.(Jawapos)

Most Read

Artikel Terbaru

/