alexametrics
24.4 C
Manado
Kamis, 19 Mei 2022

Banner Mobile (Anymind)

Update Kasus Pengeroyokan Ketum KNPI Haris Pertama, Polisi: Keterangan Tersangka Berubah-ubah

MANADOPOST.ID– Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya masih mengembangkan kasus penganiayaan Ketua Umum DPP KNPI Haris Pertama. Penyidik masih mendalami kemungkinan adanya pihak-pihak lain yang terlibat.

Dirreskrimum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat mengatakan, penyidik masih menggali informasi dari tersangka NS, JT dan SS. “Kami sedang mendalami keterkaitan pihak lain,” kata dia saat dihubungi, Jumat (25/2).

Tubagus mengatakan, sejauh ini belum ditemukan adanya bukti yang menguatkan keterlibatan pihak lain. Oleh karena itu, penyidik belum mau berspekulasi terkait aktor intelektual di balik kasus tersebut.

“Itu yang masih kami dalami karena keterangan itu tidak bisa dari keterangan lisan, enggak bisa. Kami harus ada faktanya, faktanya sedang kami gali,” jelasnya.

Pengembangan kasus masih terkendala oleh keterangan para tersangka yang tidak konsisten. “Keterengan masih berubah-berubah dan belum didukung fakta. Kami gali dulu,” pungkas Tubagus.

Sebelumnya, Ketua Umum KNPI Haris Pertama dianiaya oleh sejumlah orang. Kejadian itu terjadi di sebuah restoran di kawasan Cikini, Menteng, Jakarta Pusat.

Peristiwa pengeroyokan itu bermula sesat ia turun dari mobil di parkiran rumah makan Garuda, Cikini sekira pukul 14.10 WIB. Saat baru menginjakkan kaki turun dari mobil, tiga orang menghampiri dan langsung membabi buta menghajarnya.

“Saat baru turun dari mobil, tiba-tiba saya langsung dihajar dan dipukul oleh orang tidak dikenal lebih dari 3 orang,” kata Haris dalam keterangannya yang dibagikan melalui pesan singkat.

Haris mengatakn, ketiga pelaku itu menyerang dengan menggunakan batu dan benda tumpul lain. Haris menduga kuat pelaku yang mengeroyoknya telah membuntuti sejak dari rumah sampai ke parkiran Restoran di Cikini. Usai mengeroyok, lanjut Haris, ketiga pelaku langsung melarikan diri menggunakan sepeda motor.

Haris pun menderita luka di dahi akibat penyerangan itu. ia langsung dilarikan ke IGD RSCM Kencana untuk mendapat perawatan medis. “Kepala sobek dan harus dijahit dan ditangani oleh dokter spesialis di IGD RSCM Kencana,” tandas dia.(Jawapos)

MANADOPOST.ID– Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya masih mengembangkan kasus penganiayaan Ketua Umum DPP KNPI Haris Pertama. Penyidik masih mendalami kemungkinan adanya pihak-pihak lain yang terlibat.

Dirreskrimum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat mengatakan, penyidik masih menggali informasi dari tersangka NS, JT dan SS. “Kami sedang mendalami keterkaitan pihak lain,” kata dia saat dihubungi, Jumat (25/2).

Tubagus mengatakan, sejauh ini belum ditemukan adanya bukti yang menguatkan keterlibatan pihak lain. Oleh karena itu, penyidik belum mau berspekulasi terkait aktor intelektual di balik kasus tersebut.

“Itu yang masih kami dalami karena keterangan itu tidak bisa dari keterangan lisan, enggak bisa. Kami harus ada faktanya, faktanya sedang kami gali,” jelasnya.

Pengembangan kasus masih terkendala oleh keterangan para tersangka yang tidak konsisten. “Keterengan masih berubah-berubah dan belum didukung fakta. Kami gali dulu,” pungkas Tubagus.

Sebelumnya, Ketua Umum KNPI Haris Pertama dianiaya oleh sejumlah orang. Kejadian itu terjadi di sebuah restoran di kawasan Cikini, Menteng, Jakarta Pusat.

Peristiwa pengeroyokan itu bermula sesat ia turun dari mobil di parkiran rumah makan Garuda, Cikini sekira pukul 14.10 WIB. Saat baru menginjakkan kaki turun dari mobil, tiga orang menghampiri dan langsung membabi buta menghajarnya.

“Saat baru turun dari mobil, tiba-tiba saya langsung dihajar dan dipukul oleh orang tidak dikenal lebih dari 3 orang,” kata Haris dalam keterangannya yang dibagikan melalui pesan singkat.

Haris mengatakn, ketiga pelaku itu menyerang dengan menggunakan batu dan benda tumpul lain. Haris menduga kuat pelaku yang mengeroyoknya telah membuntuti sejak dari rumah sampai ke parkiran Restoran di Cikini. Usai mengeroyok, lanjut Haris, ketiga pelaku langsung melarikan diri menggunakan sepeda motor.

Haris pun menderita luka di dahi akibat penyerangan itu. ia langsung dilarikan ke IGD RSCM Kencana untuk mendapat perawatan medis. “Kepala sobek dan harus dijahit dan ditangani oleh dokter spesialis di IGD RSCM Kencana,” tandas dia.(Jawapos)

Most Read

Artikel Terbaru

/