alexametrics
26.4 C
Manado
Senin, 23 Mei 2022

Banner Mobile (Anymind)

Piala Thomas 2022: Baru Dipasangkan, Bagas/Kevin Singkirkan Tuan Rumah, Indonesia 3-1 Thailand

MANADOPOST.ID- Tim bulu tangkis putra Thailand dipastikan tersingkir dari turnamen Piala Thomas 2022.

Hasil ini didapat setelah pasangan ganda putra Indonesia yang baru dipasangkan Bagas Maulana/Kevin Sanjaya Sukamuljo, mengalahkan Peeratchai Sukphun/Pakkapon Teeraratsakul.

Dengan kemenangan itu, skor Indonesia 3-1 Thailand. Di pertandingan sebelumnya, Thailand kalah 2-3 dari Korea Selatan.

Bertanding di Impact Arena, Bangkok, Senin (9/5), Bagas/Kevin menang dua game langsung, 24-22 dan 21-11.

Sebelumnya, Jonatan Christie juga memenangkan laga lawan Kantaphon Wangcharoen. Jojo -sapaan akrab Jonatan Christie, menang straight game, dengan skor 22-20 dan 21-16.

Ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan juga sukses meraih kemenangan. The Daddies -julukan Ahsan/Hendra, berhasil mengatasi perlawanan Chaloempon Charoenkitamorn/Nanthakarn Yordphaisong.

Ganda putra nomor 2 dunia itu menang rubber game. Game pertama, The Daddies menang mudah 21-12. Game kedua berlangsung seru dan menjadi milik pasangan Thailand dengan skor 26-28. Ahsan/Hendra di game ketiga mengunci pertandingan dengan kemenangan 21-11.

Sementara di pertandingan pertama, tunggal putra Anthony Sinisuka Ginting kembali menelan kekalahan. Ginting ditekuk Kunlavut Vitidsarn lewat rubber game, 12-21, 21-15, dan 9-21.

Masih tersisa 1 pertandingan lagi, yakni Shesar Hiren Rhustavito vs Sitthikom Thammasin.

Indonesia diketahui menurunkan susunan formasi pemain ganda yang berbeda. Menurut pelatih ganda putra Herry Iman Pierngadi, menghadapi Thailand, komposisinya pasukan yang ditampilkan berubah. Perubahan ini semata-mata demi strategi.

“Kita menurunkan susunan formasi yang berbeda dengan kemarin saat melawan Singapura. Itu semuanya demi strategi,” kata Herry saat memimpin latihan di arena bulutangkis, lantai 4 Gedung Serbaguna Kantor Sekretaris Tetap Departemen Pertahanan Sri Saman, Bangkok, Senin (9/5) siang.

Alasan perubahan ini karena para pemain perlu beradaptasi dengan kondisi lapangan di Impact Arena yang berangin. Kondisi angin di arena saat dipakai bertanding berbeda dengan saat berlatih. Apalagi, pemain masih terbawa suasana dengan hembusan angin kencang saat bertarung dalam Kejuaraan Asia di Manila, pekan lalu.

“Saat latihan dan tanding di Impact Arena, kondisi hembusan anginnya berbeda. Kemarin saat latihan, penyejuk ruangan belum diaktifkan penuh. Jadi pemain perlu dan harus bisa beradaptasi dengan hembusan angin saat bertanding. Makanya, semua pemain perlu turun bertanding,” ujar Herry.

“Karena itu, tujuh pemain yang saya bawa harus saya mainkan semuanya. Agar mereka bisa cepat beradaptasi dan merasakan bagaimana atmosfer arena pertandingan dengan baik,” tutur Herry.

Demi tujuan adaptasi dan memberi kesempatan semua pemain bertanding, Herry pun perlu melakukan rotasi. Fajar Alfian/Muh. Rian Ardianto yang sudah tampil ketika melawan Singapura, diistirahatkan. Pun dengan Muh. Shohibul Fikri.

Herry pun kemudian memberikan kesempatan kepada Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan untuk bertanding melawan tuan rumah Thailand. Juga dengan Kevin Sanjaya Sukamuljo yang bakal mendapat pasangan baru bersama Bagas Maulana, pasangan asli Fikri.

“Kevin/Bagas juga sering latihan bareng. Kevin bermain depan sebagai playmaker perlu didukung pemain bertipe killer atau tukang gebuk dari garis belakang dan itu dimiliki Bagas,” ucap Herry.

Menurut Herry, dengan tujuh pemain yang dibawa, sejak dari Jakarta dirinya sudah melakukan simulasi untuk menyusun komposisi dan formasi sektor ganda. Siapa bakal diduetkan dengan siapa, semua sudah ada gambarannya.

“Dengan mengacak, kekuatan kita jadi tidak mudah dibaca lawan. Selain itu, kita juga bisa memilki komposisi dan formasi pasangan yang banyak. Ini juga agar lawan makin bingung setiap bertemu kita,” tukas Herry.(tan)

MANADOPOST.ID- Tim bulu tangkis putra Thailand dipastikan tersingkir dari turnamen Piala Thomas 2022.

Hasil ini didapat setelah pasangan ganda putra Indonesia yang baru dipasangkan Bagas Maulana/Kevin Sanjaya Sukamuljo, mengalahkan Peeratchai Sukphun/Pakkapon Teeraratsakul.

Dengan kemenangan itu, skor Indonesia 3-1 Thailand. Di pertandingan sebelumnya, Thailand kalah 2-3 dari Korea Selatan.

Bertanding di Impact Arena, Bangkok, Senin (9/5), Bagas/Kevin menang dua game langsung, 24-22 dan 21-11.

Sebelumnya, Jonatan Christie juga memenangkan laga lawan Kantaphon Wangcharoen. Jojo -sapaan akrab Jonatan Christie, menang straight game, dengan skor 22-20 dan 21-16.

Ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan juga sukses meraih kemenangan. The Daddies -julukan Ahsan/Hendra, berhasil mengatasi perlawanan Chaloempon Charoenkitamorn/Nanthakarn Yordphaisong.

Ganda putra nomor 2 dunia itu menang rubber game. Game pertama, The Daddies menang mudah 21-12. Game kedua berlangsung seru dan menjadi milik pasangan Thailand dengan skor 26-28. Ahsan/Hendra di game ketiga mengunci pertandingan dengan kemenangan 21-11.

Sementara di pertandingan pertama, tunggal putra Anthony Sinisuka Ginting kembali menelan kekalahan. Ginting ditekuk Kunlavut Vitidsarn lewat rubber game, 12-21, 21-15, dan 9-21.

Masih tersisa 1 pertandingan lagi, yakni Shesar Hiren Rhustavito vs Sitthikom Thammasin.

Indonesia diketahui menurunkan susunan formasi pemain ganda yang berbeda. Menurut pelatih ganda putra Herry Iman Pierngadi, menghadapi Thailand, komposisinya pasukan yang ditampilkan berubah. Perubahan ini semata-mata demi strategi.

“Kita menurunkan susunan formasi yang berbeda dengan kemarin saat melawan Singapura. Itu semuanya demi strategi,” kata Herry saat memimpin latihan di arena bulutangkis, lantai 4 Gedung Serbaguna Kantor Sekretaris Tetap Departemen Pertahanan Sri Saman, Bangkok, Senin (9/5) siang.

Alasan perubahan ini karena para pemain perlu beradaptasi dengan kondisi lapangan di Impact Arena yang berangin. Kondisi angin di arena saat dipakai bertanding berbeda dengan saat berlatih. Apalagi, pemain masih terbawa suasana dengan hembusan angin kencang saat bertarung dalam Kejuaraan Asia di Manila, pekan lalu.

“Saat latihan dan tanding di Impact Arena, kondisi hembusan anginnya berbeda. Kemarin saat latihan, penyejuk ruangan belum diaktifkan penuh. Jadi pemain perlu dan harus bisa beradaptasi dengan hembusan angin saat bertanding. Makanya, semua pemain perlu turun bertanding,” ujar Herry.

“Karena itu, tujuh pemain yang saya bawa harus saya mainkan semuanya. Agar mereka bisa cepat beradaptasi dan merasakan bagaimana atmosfer arena pertandingan dengan baik,” tutur Herry.

Demi tujuan adaptasi dan memberi kesempatan semua pemain bertanding, Herry pun perlu melakukan rotasi. Fajar Alfian/Muh. Rian Ardianto yang sudah tampil ketika melawan Singapura, diistirahatkan. Pun dengan Muh. Shohibul Fikri.

Herry pun kemudian memberikan kesempatan kepada Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan untuk bertanding melawan tuan rumah Thailand. Juga dengan Kevin Sanjaya Sukamuljo yang bakal mendapat pasangan baru bersama Bagas Maulana, pasangan asli Fikri.

“Kevin/Bagas juga sering latihan bareng. Kevin bermain depan sebagai playmaker perlu didukung pemain bertipe killer atau tukang gebuk dari garis belakang dan itu dimiliki Bagas,” ucap Herry.

Menurut Herry, dengan tujuh pemain yang dibawa, sejak dari Jakarta dirinya sudah melakukan simulasi untuk menyusun komposisi dan formasi sektor ganda. Siapa bakal diduetkan dengan siapa, semua sudah ada gambarannya.

“Dengan mengacak, kekuatan kita jadi tidak mudah dibaca lawan. Selain itu, kita juga bisa memilki komposisi dan formasi pasangan yang banyak. Ini juga agar lawan makin bingung setiap bertemu kita,” tukas Herry.(tan)

Most Read

Artikel Terbaru

/