alexametrics
25.4 C
Manado
Minggu, 24 Oktober 2021
spot_img

Venue Paralayang `Tetanggaan` dengan Kandang Buaya, Atlet Diwanti-wanti Tuan Rumah

MANADOPOST.ID— Atlet paralayang di PON XX mungkin tak bisa tenang saat berlomba.  Pasalnya, venue paralayang berada di Bukit Kampung Buton, Entrop. Nah, tempat landing berada tepat di samping penangkaran buaya. Jaraknya hanya 100 meter dari titik landing. Di situ, ada lima kolam. Satu kolam berisi sekitar 10-12 buaya.

Jadi, pendaratan jangan sampai meleset. Atlet paralayang Jatim M. Rizky Darmawan tahu hal itu. Bahkan, saat sedang melayang, kolam buaya itu terlihat jelas dari atas. “Sebelum terbang, saya sudah diwanti-wanti sama atlet tuan rumah (Papua) soal kandang buaya. Yang pasti harus hati-hati ya,” katanya kepada Jawa Pos.

Rizky tidak keder. Tapi, harus lebih waspada. “Apalagi kondisi angin di venue ini sangat tidak stabil seperti di tempat lainnya. Ini yang jadi challenge,” ungkap Rizky. Soal kandang buaya, dia yakin tidak akan sampai terperosok. “Kan dari atas bisa disetir. Jadi nggak mungkin jatuh ke kolam buaya,” tambahnya.

Jatim menurunkan delapan atlet. Untuk PON kali ini tim pelatih menargetkan mampu mempertahankan gelar juara umum. “Target kami bisa meraih lima emas dan kembali jadi juara umum,” kata pelatih paralayang Jatim Yustira Ramadhani kepada Jawa Pos. Pada PON 2016, Jatim meraih empat emas. (jawapos)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Artikel Terbaru