24.4 C
Manado
Senin, 15 Agustus 2022

Kutukan Afrika Hantui Pep Guardiola Pasca City Gagal Raih Gelar Juara Liga Champions

MANADOPOST.ID – Gagalnya Manchester City meraih gelar juara Liga Champions setelah dibungkam Chelsea 0-1 pada laga final Minggu (30/5) kemarin membuat banyak orang kembali mengingat kutukan yang membuntuti sang pelatih Pep Guardiola

Diketahui kutukan Afrika tersebut, pernah dikatakan oleh agen pemain Dimitri Seluk. Media Spanyol Marca menyebutkan bahwa kutukan Afrika yang didapatkan Guardiola kembali menjadi perbincangan di dunia maya pasca kekalahan Manchester City.

Musim lalu, hal yang sama pun muncul setelah Manchester City dikalahkan oleh Lyon pada partai perempat final. Dan pembicaraan soal kutukan Afrika ini berjalan setidaknya sudah tiga tahun setelah Seluk menyatakannya pada 2018.

Seluk merupakan agen pemain yang menangani mantan gelandang Manchester City, Yaya Toure. Dia sangat geram kepada Guardiola karena tak banyak memberikan kesempatan kepada Toure pada tahun terakhirnya di Manchester City.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

Dia menyebut sikap Guardiola itu akan membuat banyak dukun asal Afrika mengirimkan kutukan kepada si pelatih agar dia terus gagal meraih trofi Liga Champions.

“(Guardiola) mengubah semua Afrika melawan dirinya, banyak penggemar Afrika berpaling dari Manchester City,” kata Seluk saat itu.”Dan saya yakin banyak dukun Afrika di masa depan tidak akan mengizinkan Guardiola memenangkan Liga Champions.”

“Ini akan menjadi kutukan Afrika bagi Guardiola. Kehidupan akan menunjukkan apakah saya benar atau tidak. Fakta bahwa Guardiola mengakhiri karir Yaya di Manchester City bukanlah kesalahan, tapi kejahatan. Tapi bumerang akan kembali, Pep.”

“Anda akan melihat seperti apa kekuatan dukun Afrika. Selalu ingat perkataan saya ini,” kata dia.

Yaya Toure dan Pep Guardiola memang memiliki hubungan yang kurang harmonis. Guardiola sempat menyingkirkan pesepakbola asal Pantai Gading itu saat masih sama-sama di Barcelona. Pada bursa transfer musim panas 2010, Guardiola yang baru semusim menangani Blaugrana menjual Toure ke Manchester City.

Keduanya kembali bertemu saat Pep Guardiola ditunjuk sebagai pengganti Manuel Pellegrini sebagai Manajer Manchester City pada 2016. Guardiola saat itu langsung mencoret Toure dari daftar skuad Manchester City untuk ajang Liga Champions.

Seluk sempat menyatakan bahwa perbuatan Guardiola itu mempermalukan Toure. Si manajer membalas dengan ancaman bahwa Toure tak akan masuk ke dalam timnya hingga dia menerima permintaan maaf.

Toure lantas meminta maaf kepada Guardiola secara terbuka, akan tetapi dia terus lebih banyak menghuni bangku cadangan hingga kontraknya habis pada akhir musim 2017-2018.

Selepas dari Manchester City, Yaya Toure sempat bergabung dengan klub asal Yunani Olympiakos sebelum bermain di Liga Cina bersama Qingdao Huanghai hingga gantung sepatu pada Januari 2020. Kini, dia pun disebut mengikuti jejak Pep Guardiola untuk menjadi pelatih. (Tempo)

MANADOPOST.ID – Gagalnya Manchester City meraih gelar juara Liga Champions setelah dibungkam Chelsea 0-1 pada laga final Minggu (30/5) kemarin membuat banyak orang kembali mengingat kutukan yang membuntuti sang pelatih Pep Guardiola

Diketahui kutukan Afrika tersebut, pernah dikatakan oleh agen pemain Dimitri Seluk. Media Spanyol Marca menyebutkan bahwa kutukan Afrika yang didapatkan Guardiola kembali menjadi perbincangan di dunia maya pasca kekalahan Manchester City.

Musim lalu, hal yang sama pun muncul setelah Manchester City dikalahkan oleh Lyon pada partai perempat final. Dan pembicaraan soal kutukan Afrika ini berjalan setidaknya sudah tiga tahun setelah Seluk menyatakannya pada 2018.

Seluk merupakan agen pemain yang menangani mantan gelandang Manchester City, Yaya Toure. Dia sangat geram kepada Guardiola karena tak banyak memberikan kesempatan kepada Toure pada tahun terakhirnya di Manchester City.

Dia menyebut sikap Guardiola itu akan membuat banyak dukun asal Afrika mengirimkan kutukan kepada si pelatih agar dia terus gagal meraih trofi Liga Champions.

“(Guardiola) mengubah semua Afrika melawan dirinya, banyak penggemar Afrika berpaling dari Manchester City,” kata Seluk saat itu.”Dan saya yakin banyak dukun Afrika di masa depan tidak akan mengizinkan Guardiola memenangkan Liga Champions.”

“Ini akan menjadi kutukan Afrika bagi Guardiola. Kehidupan akan menunjukkan apakah saya benar atau tidak. Fakta bahwa Guardiola mengakhiri karir Yaya di Manchester City bukanlah kesalahan, tapi kejahatan. Tapi bumerang akan kembali, Pep.”

“Anda akan melihat seperti apa kekuatan dukun Afrika. Selalu ingat perkataan saya ini,” kata dia.

Yaya Toure dan Pep Guardiola memang memiliki hubungan yang kurang harmonis. Guardiola sempat menyingkirkan pesepakbola asal Pantai Gading itu saat masih sama-sama di Barcelona. Pada bursa transfer musim panas 2010, Guardiola yang baru semusim menangani Blaugrana menjual Toure ke Manchester City.

Keduanya kembali bertemu saat Pep Guardiola ditunjuk sebagai pengganti Manuel Pellegrini sebagai Manajer Manchester City pada 2016. Guardiola saat itu langsung mencoret Toure dari daftar skuad Manchester City untuk ajang Liga Champions.

Seluk sempat menyatakan bahwa perbuatan Guardiola itu mempermalukan Toure. Si manajer membalas dengan ancaman bahwa Toure tak akan masuk ke dalam timnya hingga dia menerima permintaan maaf.

Toure lantas meminta maaf kepada Guardiola secara terbuka, akan tetapi dia terus lebih banyak menghuni bangku cadangan hingga kontraknya habis pada akhir musim 2017-2018.

Selepas dari Manchester City, Yaya Toure sempat bergabung dengan klub asal Yunani Olympiakos sebelum bermain di Liga Cina bersama Qingdao Huanghai hingga gantung sepatu pada Januari 2020. Kini, dia pun disebut mengikuti jejak Pep Guardiola untuk menjadi pelatih. (Tempo)

Most Read

Artikel Terbaru

/