32.4 C
Manado
Sunday, 26 March 2023

DPRD Sulut Setuju Rakyat Papua Merdeka dari Ketidakadilan

MANADOPOST.ID- Sejumlah mahasiswa Papua yang mengenyam pendidikan di Sulut, menggelar aksi demo di Kantor DPRD Sulut, Senin (6/3).

Mereka diterima oleh Wakil Ketua DPRD Sulut Viktor Mailangkay, anggota DPRD Melky J Pangemanan dan Hilman Idrus.

Beberapa aspirasi yang disampaikan yakni meminta dengan tegas negara segera berunding di hadapan PBB. Kemudian meminta kepada Komnas HAM RI mencari pelaku pembunuhan di Wamena Papua. Selain itu, mereka menyampaikan bahwa negara Indonesia adalah negara hukum, maka pelaku pembunuhan tragedi Wamena berdarah itu harus diproses hukum.

Menanggapi itu, Wakil Ketua DPRD Sulut, Viktor Mailangkay merespon orasi dan pernyataan sikap tertulis dari mahasiswa-mahasiswa Papua.

1491945 Adx_ManadoPost_InPage_Mobile

“Pertama kami sampaikan apresiasi. Dari beberapa demo yang kami terima, ini demo tertib dan martabat. Terima kasih untuk itu,” ungkap Mailangkay.

Baca Juga:  Untuk Legislator yang Bolos Paripurna, Tatib Perintahkan, Jangan Digaji!

Politisi Partai Nasdem itu mengaku, atas nama rakyat Sulut menyambut dengan hati dan tangan terbuka kehadiran saudara-saudara dari Papua yang berkuliah di Sulut.

“Kita sebagai satu keluarga, kami menyambut dengan senang dan hati terbuka,” ucapnya.

Dikatakan Mailangkay, aspirasi yang disampaikan tersebut berpijak pada aturan-aturan hukum yang berlaku di Indonesia.

“Sebagai negara yang baik, kami bersama-sama berjuang untuk aspirasi ini.┬áKami setuju bahwa rakyat Indonesia terlebih khusus rakyat Papua Merdeka. Yaitu merdeka dari ketidakadilan di dalam wadah NKRI,” serunya.

“Kami bersama-sama berjuang supaya rakyat Indonesia bersama dengan Papua sebagai bagian dari Indonesia berjuang untuk merdeka dari ketidakadilan. Ini adalah perjuangan kita bersama. Kita sudah ada wadah bersama untuk merdeka secara politik, tapi kita juga harus berjuang,” sambungnya.

Baca Juga:  Silangen Puji Terobosan OD-SK Gandeng Kerja Sama Jepang

Untuk itu, lanjutnya, aspirasi yang disampaikan mahasiswa Papua akan diperjuangkan dengan sepenuh hati sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Segera mungkin ini akan diteruskan di pusat,” pungkasnya. (ando)

MANADOPOST.ID- Sejumlah mahasiswa Papua yang mengenyam pendidikan di Sulut, menggelar aksi demo di Kantor DPRD Sulut, Senin (6/3).

Mereka diterima oleh Wakil Ketua DPRD Sulut Viktor Mailangkay, anggota DPRD Melky J Pangemanan dan Hilman Idrus.

Beberapa aspirasi yang disampaikan yakni meminta dengan tegas negara segera berunding di hadapan PBB. Kemudian meminta kepada Komnas HAM RI mencari pelaku pembunuhan di Wamena Papua. Selain itu, mereka menyampaikan bahwa negara Indonesia adalah negara hukum, maka pelaku pembunuhan tragedi Wamena berdarah itu harus diproses hukum.

Menanggapi itu, Wakil Ketua DPRD Sulut, Viktor Mailangkay merespon orasi dan pernyataan sikap tertulis dari mahasiswa-mahasiswa Papua.

“Pertama kami sampaikan apresiasi. Dari beberapa demo yang kami terima, ini demo tertib dan martabat. Terima kasih untuk itu,” ungkap Mailangkay.

Baca Juga:  Untuk Legislator yang Bolos Paripurna, Tatib Perintahkan, Jangan Digaji!

Politisi Partai Nasdem itu mengaku, atas nama rakyat Sulut menyambut dengan hati dan tangan terbuka kehadiran saudara-saudara dari Papua yang berkuliah di Sulut.

“Kita sebagai satu keluarga, kami menyambut dengan senang dan hati terbuka,” ucapnya.

Dikatakan Mailangkay, aspirasi yang disampaikan tersebut berpijak pada aturan-aturan hukum yang berlaku di Indonesia.

“Sebagai negara yang baik, kami bersama-sama berjuang untuk aspirasi ini.┬áKami setuju bahwa rakyat Indonesia terlebih khusus rakyat Papua Merdeka. Yaitu merdeka dari ketidakadilan di dalam wadah NKRI,” serunya.

“Kami bersama-sama berjuang supaya rakyat Indonesia bersama dengan Papua sebagai bagian dari Indonesia berjuang untuk merdeka dari ketidakadilan. Ini adalah perjuangan kita bersama. Kita sudah ada wadah bersama untuk merdeka secara politik, tapi kita juga harus berjuang,” sambungnya.

Baca Juga:  OD Surati Kemenhub, Minta Pembatasan Moda Transportasi di Sulut

Untuk itu, lanjutnya, aspirasi yang disampaikan mahasiswa Papua akan diperjuangkan dengan sepenuh hati sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Segera mungkin ini akan diteruskan di pusat,” pungkasnya. (ando)

Most Read

Artikel Terbaru